Hadiah Bulan Madu

Hello holla iya tau udah lama banget gak nulis diakibatkan banyaknya schedule untuk cuci dan nyetrika baju nyiahahaha… ditambah kemaren2 kan musim puanas, aduh boro2 mau ngeblog pegang hape aja udah males karna saking panasnya..

Nah dipenghujung musim panas aku dan suami melangsungkan pernikahan di gereja (yang pertama di catatan sipil).

Ini juga banyak banget temen2 yang heran “kenapa nikah lagi?” Atau “ini foto2 lama ya” hahaha seru banget baca komen dari temen2 karna kalau di Indonesia kan menikah ya sekalian dalam 1 hari atau bisa juga resepsinya sampai berhari2, bukannya yang ada jeda seperti aku nikah pertama bulan April dan yang ke dua bulan September.

Akhirnya aku jelasin deh klo nikah di Jerman ya catatan sipil itu yang diakui, klo mau menikah secara agama harus menyertakan surat nikah dari catatan sipil. Menurut informasi dari mbah google hal ini diterapkan agar tidak terjadi pernikahan dengan banyak istri/suami (jadi pasangannya cukup 1 aeee)

Untuk bulan madu suami pengennya ke Thailand… hadehhh padahal dikit lagi Indonesia karna aku kepengen banget makan masakan Bali yang puedeeeesssss tapi yah apa daya karna suami udah 2kali ke Bali jadi kali ini ke Thailand..

Sebelum ke Thailand aduh drama bangetttttt… suami demam sampe 38 derajat padahal besok udah harus berangkat. Jujur aku gak sreg ke Thailand karna liat suami udah sakit gitu, aku suruh dia untuk cancel aja tapi alamakkk dianya ngambek terus bilang harus berangkat, yaudah deh aku bikinin teh sampe 7 cangkir, jagain dia biar klo panasnya naik bisa dikompres… lelaaahhh bangettt pokoknya

Besoknya suami sembuh ya jadi dong kitanya pergi ke Thailand. Packing udah buru2, gak isi pilih2 baju udah masukin semuanya aja. Sukur pesawat berangkatnya malem jadi masih ada waktu untuk packing dll..

Cusssss Thailand…

Nyampe Thailand, Bangkok ya ampuuunnn… ternyata gak ada bedanya sama Jakarta 不不 bedanya ya di Bangkok udah pakai sky train sebagai public transportation jadi ke mana2 udah gampang banget

4 hari di Thailand aku sama suami kerjanya malah ngemall ae 不不 ngajak suami itu susah ya karna dia gak mau diajak ke tempat yang banyak nyamuknya hadeeehhhh so bye bye Pasar Terapung (jujur gak tau nama Thailandnya apa) dan tempat2 lainnya…

Sebagai hadiah bulan madu, suami juga pilih kamar di salah satu hotel bintang 5 jadi sangat dipastikan gak ada nyamuk di sini….

Nah 4 hari di Thailand itu ternyata gak bikin suami aku lupa jadwal haid nyiahahahaha… suami aku bahkan punya aplikasi kalender menstruasi untuk ngecek jadwal haid aku hahahaha… jadi pada saat 4 hari di Thailand aku udah “telat” 8 hari…

Idihhh suami happy banget waktu itu dan langsung ke apotek untuk beliin Folic Acid ya aku larang dong “ngapain beli, tau hamil aja enggak” aku pas itu ngomongnya agak ketus ya karna aku waktu sebelum2nya telat haid gak pernah positif hamil, jadi bawaannya sedih, sensi, malah pernah berpikir klo mungkin aku emang gak bisa hamil..

Yaudah suami belinya test pack, liat suami beli test pack aku nyinyirrr lagi “klo sampe hotel ternyata aku haid berarti kamu yang kencingin test packnya ya, biar ga rugi beli” karna suami pengen banget beli test pack jadi ya dia setuju aja sama perjanjian aneh kayak gitu hahahaha…

Nyampe hotel ternyata aku gak haid dong hahahaha…. yaudah deh dengan pasrah aku coba test packnya karna takut gak sesuai sama keinginan…

Daaaannnn….

2 garis

Air mata udah mau netesss, dalem hati bilang “gini ya rasanya liat 2 garis” hahahaha lebay amat deh aku waktu itu, tapi aku cepet2 lap air mata dan niatnya mau ngerjain suami yang nunggu di kamar

“Udah nie hasilnya negatif bangettttt”

“Hah? Maksudnya?”

“Satu garis kan negatif, dua garis artinya negatif bangeeetttt”

Di sini aku kira suami bakalan ngerti terus meluk aku ya gimana gtu ala2 di film ehhh tapi dianya

“Hah masak gtu ya, coba aku baca petunjuk penggunaan… yah semuanya bahasa Thailand, apa aku tanya ke receptionist di depan ya”

Alamaaaakkk…. terus kita pandang2an dan dia bilang “oh kamu bercanda, berarti hamil?” Ehhh dianya seneng bukan main padahal akunya mikir “aduh ini gimana hamil muda tapi liburan” jujur aku ada perasaan takut dan enggak2 waktu itu..

Dan kitapun langsung pergi ke rumah sakit international untuk ngecek kira2 bayinya sehat atau gimana. Hasilnya memuaskan banget, kata dokter aku hamil 5 minggu dan bayinya ada di posisi yang bener (karna aku takut kejadian bayinya gak di dalem rahim) jadi pas dokter bilangnya aman langsung puji Tuhan dan senyum2 balik ke hotel…

Niat awal di Thailand selama 2 minggu jadi berakhir selama 1 minggu 不不不

Pas itu aku kepengen banget pulang, lah suami nanyak “kamu mau ke Bali?” hahahaha pas itu aku ketawa karna dulu2 aku selalu bilang kalau Bali itu rumah aku dan Jerman belum berasa rumah, tapi entahlah sejak tau aku hamil aku jadi pengen cepet2 balik ke Jerman dan aku ngerasa Jerman rumah aku sekarang #cieeehhhh

Jadi deh rubah jadwal penerbangan (walaupun bayar lagi 450 tapi tak apalah asalkan pulang) dan langsung check out dari hotel

Sekarang udah di Jerman aja deh ini menyambut musim gugur.

Semoga bayi dan mamanya sehat sampai lahiran nanti

Iklan

Alasan Kenapa Aku Suka Tinggal di Jerman

Setelah aku nulis beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman, kayaknya gak adil rasanya kalau aku gak nulis beberapa hal yang aku suka tinggal di Jerman.

Sebenernya ada buanyaaak banget ya tapi karena sebelumnya aku nulis 6 alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman jadi biar adil kali ini aku akan nulis 6 alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman.

1. Bersih

Ya emang kalau di sini itu bersih banget, kadang waktu tinggal di Indonesia aku rada bingung kenapa sih orang2 pada suka buang sampah sembarangan, padahal buang sampah itu kan bisa dibilang gampang banget ya, tinggal cari tempat sampah yaudah selesai deh urusan.

Di rumah aku yang sekarang ada 3 jenis tempat sampah (kalau yang di luar entah berapa aku gak tau karena ada buanyak banget). Aku semangat banget deh pokoknya misah2in sampah hahahaha mungkin karna ini hal baru dan untuk kebaikan bersama jadi aku semangat untuk jalaninnya. Kadang aku juga sering minta saran ke keluarga suami ya sekedar tips2 buang sampah yang baik dan yang bener (misalnya ya sampah organik gimana caranya biar gak cepet berair) maklum ya dulu waktu di Bali kan jarang banget buang sampah, palingan juga dibuangin sama mamak (males amat akunya….).

2. Gak Ngaret

Aku walaupun males gini tapi kalau udah ketemuan atau urusan penting aku hampir gak pernah ngaret, kalaupun ngaret itupun karna mendadak ada masalah penting. Kadang kesel banget sama temen2 yang ngaret karna kok suka banget sih ngaret, apalagi kalau pas ketemuan (ini temen2 SMA ya kalau temen2 kuliah ya tepat waktu, mungkin karna kita jurusan bahasa Jepang jadi lebih tertib wkwkwkwkwkw).

Padahal kalau gak ngaret kan enak ya jadi bisa cepet ketemu dan pulangnya juga gak telat… Mungkin karna salah satu alasan inilah Tuhan ngirim aku ke Jerman jadi biar sesuai dengan keinginan aku (malah apa2 di sini tepat waktu banget…). Pokoknya enak banget deh tinggal di sini untuk kalian yang gak demen ngaret.

3. Makanan Uenaaakk

Naik 7 kilo kalau gak karna makan enak ya gak mungkin deh rasanya, hahahah… Nyampe Jerman aku ngerasa gak berhenti2 makan, bawaannya lapeeerrr mulu. Pokoknya baru beberapa bulan diem di sini tapi aku udah punya makanan favorit (terutama kalau terbuat dari daging babi euuuhhhhh enyaaakkkkk). Keluarga suami juga sering ngajakin makan di luar, ceritanya biar aku lebih kenal Jerman lewat makanan, alhasil naik deh 7 kilo dan gak turun2 nyiahahahaha… Waktu aku pikir2 kalau gak tinggal di Jerman mungkin aku gak akan tau makanan2 di sini, jadi bersyukur banget bisa tinggal di sini.

Gak hanya itu ya tapi kuenya juga ueenaaakkkkk tenannn…. pokoknya di Indonesia aku belum pernah ngerasain kue2 seenak ini. Entah orang2 sini pake resep rahasia atau gimana tapi emang duhhh rasanya sampe lumer2 di mulut… Pantesan aja suami waktu liburan di Bali ya kita mampir ke toko kue (ini toko kue terkenal banget adanya di seluruh Indonesia) yang ada di mall eh dianya malah numpang lewat ae, padahal waktu itu aku udah ngiler banget pengen beli tapi dianya nolehpun enggak. Sekarang deh aku baru ngerti alasannya dan emang kalau dibandingin mungkin skornya 9:5, taulah 9 yang mana..

4. Bisa Beli Apa Aja

Maksud aku di sini bukan duitnya ya tapi kita bisa beli apa aja di sini yang mana waktu aku dulu di Indonesia susah belinya karna susah dapetnya. Produk2 di Jerman itu beragam banget dan banyak juga produk impor di sini. Misalnya nih habis nonton youtube tentang perawatan rambut, disaranin sama youtubernya pakai salah satu produk yang dia pakai karna bagus. DIJAMIIINNNN….. GAK ADA DI INDONESIA (kalaupun ada harus impor sendiri atau pake jasa titip dan bayar ongkir).

Kadang ya kesel karna rambut aku itu keriting jadi perawatannya lebih ruwet dibandingkan dengan perawatan rambut lurus. Gimana gitu ya di iklan2 di tv atau dimanapun selalu yang ditawarin “menghasilkan rambut lurus indah” HADEHHH CAPE DEHHH.

Gak cuma perwatan rambut tapi badan, wajah juga lengkap banget di sini, makanya setelah tinggal di Jerman aku lebih milih ke mall daripada liatin gunung (ini seriusan sampe dimarah mertua karna gak pernah mau jalan2 ke gunung yang katanya bagus). Ya karna di Bali gak ada produk2 yang kayak begitu… dan pada intinya orang2 akan selalu mencari apa2 yang gak ada di negaranya, bener gak?

5. Bawa Tas Belanja

Ini aku suenenggg banget karna tas belanja di sini bisa dilipet2 jadi kecil hehehehe…. jadi gak usah dapet tas plastik kalau kita beli sesuatu, tinggal keluarin tas belanja aja deh…

Dulu aku waktu masih di Bali sering nolak di kasi tas plastik tiap belanja di mini market (kalau belanjaannya dikit) karna ya ada kepuasan tersendiri gitu rasanya ngebantu dunia lewat meminimalisir penggunaan plastik di kehidupab nyata (cie ilaaahhh udah cucok meong jadi anggota DPR )

Eh tapi ini seriusan bener loh… Aku malah gak suka kegiatan bersama2 membersihkan pantailah, sungailah, pokoknya yang berame2 terus ujung2nya diakhiri dengan selfie… Pokoknya ide membawa tas belanja itu okeee bangetttt…

6. Tinggal Sama Suami

Untuk yang ini emang harus dicantumin ya hahahaha, karena kalau aku tinggal di Jerman tanpa suami alamaaakkkk bisa2 aku kayak anak ayam yang gak ada induknya… Tinggal sama suami itu enak banget karena kan udah gak LDR lagi jadi udah gak ada cerita harus begadang2 demi nunggu telp dari si dia, cieeehhh…

Suami gak pernah cerewet masalah kebersihan rumah atau aku harus inilah itulah, malah menurut dia asalkan aku nyaman dan tentram jadi apapun gak masalah, tambah males2an deh di rumah. Tinggal sama suami juga sangat2 membantu banget dalam mengurus administrasi kependudukan di Jerman yang ribetnya bersaing banget sama di Indonesia. Jujur aku gak bisa membayangkan horang2 kayaaahhh yang bisa sekolahin anaknya di luar tanpa agent, ini TANPA AGENT ya WOWWW bangetttt… Gak kebayang deh itu ribet ngurusin tempat tinggal dll…

Ini bukan masalah duitnya ya karna gak mahal2 amat untuk ngurusnya, tapi ribetnya itu looohhh (jadi saran aku kalau kalian mau menetap di Jerman karena sesuatu dan lain hal mending pake agent kalau kalian belum bisa bahasa Jerman, atau punya kenalan orang Jerman untuk bantuin ini itu) jadi aku selalu bersyukur ada suami yang ngurusin ini itu jadi aku tinggal duduk manis deh…

 

Sekian dulu alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman… sampai ketemu di tulisan aku yang selanjutnya,,,,

Alasan Kenapa Aku Gak Suka Tinggal di Jerman

Yaaa kaya judul diatas, aku punya beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman. Bukan benci ya cuma gak suka aja.. jadi di blog kali ini aku akan memaparkan beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman

1. Cuaca

Hampir semua tulisan yang aku baca ya rata2 orang gak suka cuaca di sini. Awalnya aku kira biasa aja tapi baru nyampe sini (kebetulan nyampe sini masih musim dingin) aduhhhh dinginnya… tapi yang jadi masalah bukan dinginnya, malah keringnya

Jadi ya apa2 kering, karna efek dingin kali ya jadi badan semua kering sampe rambut juga ikutan kering. Gak sehatlah menurutku…

Pas musim semi kata suami lebih baik pake baju model “bawang” alias pake baju berlapis lapis karna cuaca kadang dingin kadang panas (ternyata cuaca bisa ababil juga ) tapi kan ogah banget awalnya pake baju berlapis2 karna dingin terus pas cuacanya panas kita buka lapisan baju yang paling luar terus masukin itu baju dalem tas… beraaatttt cyiiinnnn

Terus klo kemana2 harus liat ramalan cuaca karna kadang sekarang cerah nanti tiba2 hujan… klo di Indo boro2 liat ramalan cuaca, prediksi sendiri aja klo mendung berarti lagi 5 atau 10 menit pasti hujan (keakuratan 80%) jadi gak kenal namanya ramalan cuaca..

2. McDonald

Aku dan suamiku pecinta McD. Waktu di Bali inget banget tiap malem kita delivery McD karna saking doyannya. Pas nyampe Jerman alamaaakkkk…. rasa burgernya sih gak ada bedanya tetep enak, tapi ehhh tapi..

Saus tomat bayar

Bayar

BAYAAAARRRRR

Di Indo mah tinggal pencet2 seenak udel karna gratis yaelah di sini bayar, mana bayarnya 0,50 alias klo dirupiahkan sekitar Rp 8.000/ saset. Gilaaaa bangetttt klo menurut aku. Jadi aku udah terbiasa makan di McD gak pake saus tomat (karna ogah bayar )

3. Ayam

Ini aku aja atau ayam di Jerman rasanya beda sama di Indo?

Rasanya kok anyeb2 gak berasa tapi berdaging *eh

Klo di Indo ayam diaduk-adukin pake garam sama bawang putih aja udah enak ya… lah di sini malah iyuuuuhhhh dan jatuhnya aku malah eneg.. Padahal aku pecinta daging ayam loh tapi sejak di sini aku lebih milih makan daging babi atau sapi, jadi kadang2 aja makan daging ayam itupun yang udah dibumbuin di supermarket karna lebih enak daripada masak sendiri (kayaknya nie karna akunya yg gak bisa masak 不)

4. Lipstik

Menurut aku warna2 lipstik yang dijual di sini menyesuaikan dengan kulit orang2 sini.

Faktanya setelah aku beli lipstik 10 biji, hampir gak ada warna yang cocok di kulit aku. Warnanya itu terlalu adem untuk kulit aku yang agak coklat jadi setelah dipake keliatannya pucet . Jujur di Indo aku gak pernah gagal beli/milih warna lipstik. Cuma anehnya di sini ya gagal2 waeee…

Setelah sadar ya akhirnya berhenti beli lipstik. Klo kemarin2 mah tiap diajakin ke drugstore (klo di sini nama tempatnya DM atau M羹ller) pulang2 selalu beli lipstik, tapi ya sekarang karna pengalaman gagal2 mulu milih warna lipstik jadi kapok

5. Parkir Mahal

Pokokke mahal… udah gitu ae, jadi males jalan2

6. Sewa Rumah Mahal

Sebenernya semua mahal sih tapi yang paling mencolok itu ya harga sewa rumah. Aku sama suami tinggal di rumah bareng sama tuan rumah (aku sama suami di lantai bawah dan tuan rumah di lantai atas). Harga sewa perbulan 12 jutaan untuk 1 kamar tidur, ruang tamu, toilet+kamar mandi, dapur udah gitu aja (inipun kata suami termasuk murah untuk ukuran Munich)

Memang klo tinggalnya gak di pusat kota mungkin harga sewanya jauh lebih murah, tapi karna suami kerjanya di Munich (terkenal apa2 mahal) jadi ya mau gak mau harus tinggal di sini. Pernah sih berpikir untuk tinggal di pinggiran kota biar sewa rumah lebih murah, tapi mikirin suami yang harus nyetir 1 jam-an jadi khawatir, belum juga diitung bensin jadi ya sama aeee. Yaudah deh bersabar ajaa, nanti pasti Tuhan bukakan jalan..

Kayaknya sih segitu aja yang aku gak suka tentang Jerman… nanti aku akan nulis apa2 yang aku SUKA banget tinggal di Jerman…

Kegundahan Menetap di Jerman (Curhat) // Terima Kasih Suamiku

Maapin tulisan aku amburadul ya karna gak mood nulis tapi pengen nulis (adeh gimana sih 不)

.

.

.

Mungkin memang ini yang terbaik dari Tuhan…

Aku sampai di Jerman tgl 9 Maret 2018 Dari tempat tinggal, makanan sampai kebutuhan lain semuanya tercukupi dengan baik… Dari keluarga sampai teman-teman suami juga menerima dengan sangat amat baik.

Tapi hampir 4 bulan ini aku terus menerus memendam perasaan sedih, tertekan, kadang kecewa dengan diri sendiri. Alasannya tidak lain karna ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman.

Lulus A1 bukanlah apa-apa…

Selama aku tinggal di Jerman, membuka mulutpun sulit untuk aku lakukan. Ketakutan apabila aku salah mengucapkan sesuatu dalam bahasa Jerman membuatku membungkam mulut selama berbulan-bulan

Bahasa Inggris?

Hmmm… liburan di Berlin membuatku tersadar bahwa Berlin adalah tempat yang paling diminati oleh wisatawan. Pelayan restaurant hingga pelayan toko secara otomatis menyapa atau berbicara dengan bahasa Inggris. Sangat berbeda jauh dengan Munich, mereka tidak segan-segan berbicara dalam bahasa Jerman, walaupun sudah aku jelaskan akan ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman, seakan akan mereka menutup telinga dan tetap berucap tanpa henti.. Ah lelahnya

Kadang hal yang paling membuat tertekan adalah acara kumpul keluarga. Aku selalu bahagia, senang di saat aku bertemu dengan keluarga suami tapi ya tidak semua keluarga suami bisa berbahasa Inggris. Hanya kakak ipar dan mama mertua.

Aku sangat memaklumi karna di keluargaku juga tidak semuanya bisa berbahasa Inggris, tapi dengan kondisi yang akan menetap di sini sampai titik darah penghabisan, mau tidak mau aku harus belajar, sampai bisa.

Keluarga suami tidak pernah menekan tapi terkadang mereka sangat-sangat menaruh harapan besar kalau aku harus bisa bahasa Jerman (terutama nenek dari suamiku). Untuk hal itu aku sangat-sangat maklum karna mereka khawatir

Menangis karna masalah bahasa ini bukan sekali dua kali tapi berkali-kali. Aku tipe orang yang tidak ingin orang lain kecewa tapi aku juga bukan tipe orang yang dengan mudahnya belajar sendiri di rumah (lulus A1 tanpa kursus di Indonesia merupakan mujizat)

Menunggu ijin kursus dari pemerintah Jerman inipun memakan waktu lumayan lama (sudah bulan ke 3) dan masih tidak ada tanda-tanda apapun.

Suatu ketika entah pembicaraan apa yang mengawali akhirnya aku marah dan menangis di dalam mobil. Kata “lelah” dan “tertekan” akhirnya terlontarkan di hadapan suami. Kalimat “menghabiskan uang puluhan juta untuk berlibur tapi untuk kursus harus menunggu biaya dari pemerintah” tercetus begitu saja. Suami terdiam, mungkin karna fokus menyetir atau berpikir, entahlah.

Sesampainya di rumah aku sangat-sangat menyesal. Meminta maaf pada suamipun langsung aku lakukan. Suamiku tidak pernah marah, bahkan dari awal berkenalanpun dia tidak pernah menunjukkan amarah. Hanya tersenyum dan berkata bahwa ia akan mendaftarkan aku di salah satu tempat kursus. Dalam hitungan menit diapun selesai, tgl 23 Juli 2018 nanti aku akan memulai kelasku yang pertama.

Aku bahagia sekaligus sedih. Bahagia karna aku akan belajar dan sedih karna biaya kursus hingga selesai bisa mencapai 2 sampai 3 kali lipat, dan harganya juga tidak murah.

Kalimat yang terucap dari suamipun selalu sejuk dan menenangkan “aku bahagia kalau kamu bahagia”

Terima kasih suamiku…

Mencintaimu adalah hal terindah dalam hidupku

GAK BOLEH HAMIL!!!!

“Gak boleh hamil”

“Anak itu ngerepotin”

“Kerjanya minta duit aja”

Well, kalimat diatas itu asli sinetron banget ya nyiahahahaha emang ya incesss keseringan kueeeseeellllll nonton sinetron yang membuat hati incesss gradag grudukkk gak karuan.

Tapi yah emang kenyataan kalau aku gak boleh hamil ya, tapi bukan karna suami gak ngijinin…. tapi karna bu dokter

Bu dokter???

Kejamnyaaahhhhh bu dokteeelllllll唐

Tapi syukurnya cuma 3 bulan aja ya menunda kehamilannya karna aku harus melengkapi vaksin2 yang kurang.

Awalnya aku sama suami memang niatnya gak menunda kehamilan, malah dia yang semangat bangeeeettt pengen punya anak walaupun keluarga suami aku rada kurang setuju karna mereka beranggapan kalau anak ya nanti2an aja, sekarang nikmati waktu berdua dulu.

Tapi ya suamiku itu orang kekeuuuhhh bangettt yaaa jadi kita tetep gak pengen menunda…

Jadi hubungannya hamil sama vaksin apa??

Hubungannya ya amit2 kalau pas hamil kita kena penyakit yang berbahaya karna kita gak vaksin kan bahayaaaaa buangetttt buat bayiiii…

Jadi aku sama suami memutuskan untuk pergi ke dokter dan konsultasi masalah vaksin dan kehamilan..

Dan yakkk bu dokter shock waktu denger aku cuma dapet vaksin pas bayi aja, karna vaksin itu kan harus berlanjut sesuai dengan apa yang dianjurkan dokter…

Pas ditanya aku dari mana ya dengan polos aku jawabnya Indonesia… langsung mengkeruttt deh itu dahi bu dokter hahahahaha mungkin dalem hati bu dokter mikir “ya ampun ini pasti dari negara keterbelakangan sampe gak vaksin”

Dan yang lebih parah itu aku gak pernah vaksin MMR

Ya karna waktu aku lahir dulu pemerintah gak mewajibkan untuk vaksin MMR jadi mama aku yang orang awam ya mana ngerti, jadi gak vaksinnnn dehhh 休休

Nah MMR itu adalah singkatan dari tiga penyakit yaitu Mumps, Measles, Rubella, hal ini berarti vaksin MMR yang digunakan merupakan vaksin yang didalamnya terdiri dari kombinasi tiga komponen vaksin yaitu Mumps (gondong), Measles (campak), dan Rubella (campak jerman).
Sumber: Imunisasi MMR : Jadwal, Manfaat, Efek Samping – Mediskus

Kalau kalian baca blogku sebelumnya ya kalian tau aku pernah kena Mumps alias gendongan, jadi dengan polosnya aku bilang ke bu dokter “tapi saya udah pernah kena Mumps, jadi gak perlu vaksin MMR kan?” Eehhhh bu dokter malah bilang “ya karna km gak vaksin makanya kena, dan gak menutup kemungkinan km akan kena lagi. Apalagi vaksin MMR ini 1 paket dan kalau km sama suami berniat untuk punya bayi ya Rubella ini sangat2 berbahaya kalau km terjangkit waktu hamil” langsung mingkemmmm dehh mulut cantik incesss dimarah bu dokter

Dan saking bingung nih bu dokter ya untuk memastikan dia langsung telp institut pervaksinan yang jujur aku gak tau namanya

Dan kata orang di institut ya gpp kalau aku divaksin sekarang, gak usah cek darah atau semacamnya. Niat bu dokter sih aku dapet semuaaaa vaksin karna jujur dia takut aku kenapa2 di masa depan tapi kata orang di institut aku cuma perlu MMR 2 kali dan DPT 1 kali (untuk DPT aku udah divaksin waktu bayi tapi harus di perbaharui lagi).

Karna MMR ini vaksin “hidup” jadi kata bu dokter aku gak boleh hamil dulu selama 3 bulan karna bisa menggangg bayi dan berbahaya banget…

Jadi untuk bu ibu yang berniat untuk hamil ya kita harus mempersiapkan diri dulu apakah badan kita siap untuk si cabang bayi atau tidak..

Finally You Found Me

Hello… holla…

Di tulisan aku sebelumnya emang udah janji ya bakalan nulis tentang liburan aku bersama akang mamas celamaahh 2 minggu… hihihi bagi inces yang anak down to earth karna dompet juga sering banget down ya pasti ini bener2 jadi liburan yg wow bangeeettttzzzzzz alias gak mungkin kesampean pake duit sendiri (maklum ya waktu itu masih nunggu wisuda jadi belum kerja… eh tapi sekarang juga masih nganggur )

Tapi sebelum liburan mending cerita dikit ya kenapa akhirnya malah liburan bersama akang mamass telcayang..

Hmmm tapi siapin tisu yaaa.. siapa tau ada yang bersedia ikhlas meneteskan aerrrr mataaahhh demi gadis lugu berparas pas2an inihhh, karna di awal ada cerita menyusukk sanubari.. (dari sekarang udah siapin ember untuk natakin aer matahhh)

Bagi kalian yang baca isi blog aku dari awal pasti kalian tau kalau yahh memang aku lebih tertarik sama cowok luar atau istilahnya Bule…

Tapi setelah mencoba kurang lebih 2 tahun ternyata pencarian incesss tidak berbuah manis malah berbuahh asem kecut yang gak baik untuk gadis tjantikk djelitaahh penderita maag (sambil minum Promag 1 kotak). Pengalaman aku di dunia perbule2an selama 2 tahunan malah bikin sakit hati, perih nyutnyutan sampai akhirnya hati ini kebal hingga tidak mampu merasakan getaran cinta dari pria manapunn (terisak ku memangis sambil menyeka aerrr matahhh yang jatuh bercucuran). Banyak temen2ku yang mendukung atau malah bilang “alah, cowok bule kan brengsek, sama yg lokal aja… gaya amat sih km maunya bule”

Jujur aku pengen punya pasangan bule ya karna salah satu alasan terkuat yaitu keyakinan (aku yakinnya dia cinta aku tapi dia yakinnya milih cewek lain *hentikannpenderitaantiadaakhirini) Di Indonesia bahkan di pulau tempat aku tinggal ya ampun susahnya nyari yang seiman. Tapi aku GAK bilang semua bule pasti seagama sama aku ya, well setidaknya kebanyakan dari mereka itu lebih santai nanggepin masalah agama dan gak seperti masyarakat Indonesia yg akhir2 ini lagi sensitif masalah you know what… Aku gak bisa jelasin karna sekarang harus hati2 banget nulis atau ngomong masalah agama di Indonesia… amit2 boooo masa depan incesss terancammm akibat salah nulis di blog kan aduuhhhh amittt amiiittt cabang olah raga tenis, bulu tangkis, sepak bola *nahlooo..

Tapiii tapiii karna kurang lebih 2 tahun mencari jejak keberadaan dirimu yang sulit untuk ku temukan (cieee eheeem eheem) akhirnya aku capek dan memutuskan untuk jalan sama orang LOKAL, lagi. Ya karna mungkin bener kata temen2ku.. cowok bule gak ada yang bener

Ini cowok lokal baik, care sama aku ya dalam artian peduli ala cowok Indonesia kan begitu2 aja ya “kamu udah maem? Kok belum? Maem dulu biar gak sakit” (perhatian ini membuat hati incess tersentuh hingga sanubari)

Yaelaaahhh bagiii gueehhh yang sebelumnya jalan sama bule dan bagi kalian yg punya pasangan bule pasti tau mereka hampir gak mungkin nanyain pertanyaan begitu, jadi udah dipastikan banget aku klepek2 dong ya… Apalagi aku ini wanita yang hauss akan kasihh sayanggg..( hikz hikz meratapi nasib sambil ngepelin aerrr matahhh bercucuran)

Akhirnya ya aku jalan sama itu cowok… udah bisa dibilang aku naksir beratlahhh apalagi dia enak banget diajak ngomong, pokoknya adem banget waktu itu. Pas aku tanya “kamu udah punya pacar” dia jawabnya “gak punya” wieehh tambah baper dehh guehhh..

Setauku dia kerjaannya oke, umur 27 tahun… pas banget dong ya. TAPIIIIIII setelah jalan beberapa hari akhirnya aku tau dia itu cowok yang udah punya TUNANGAN

WHAATTTTTTT

Ya Tuhan… seumur hidup aku gakkk pernah selingkuh dan sekarang aku jadi selingkuhan tanpa aku tau.. Antara nangis, sesek dan pengen teriak2 karna tiba2 ngebayangin tunangannya yang pasti sakit hati cowonya jalan sama aku… tiba2 rasa berdosa mulai menggerogoti aku.

Walaupun keluarga dan temen2 aku bilang ga apa2 karna aku gak tau tapi tetep aja itu adalah dosa besar buat aku. Dosa karna aku belum tau apa2 tentang ini cowok tapi mau2 aja diajak jalan bareng. Dosa karna aku jalan sama cowok orang…

Pokoknya aku nangissss sampe 2 minggu, meratapi dosa yang udah aku lakuin.. Biasanya aku kalau putus sama bule itu nangis 1 hari aja habis itu biasa aja lagi… tapi yang ini bener2 bikin aku down banget.. Pada akhirnya aku berpikir “BULE DAN LOKAL SAMA AJA, ADA YANG BAIK ADA JUGA YANG JAHAT”

Di saat menangis dan mengalami pergumulan di dalam hati, aku mutusin untuk mencari Tuhan. Bukan dalam arti aku bunuh diri biar ketemu Tuhan ya.. tapi aku berdoa

Bukan doa yang menuntut kayak “kenapa hidupku selalu begini??” atau “kenapa Tuhan jahat??”. Lebih tepatnya yang aku lakukan adalah tutup pintu kamar, bersembunyi dan berdoa agar Tuhan yang tersembunyi mendengar.. Aku ingett banget doaku waktu itu

“Tuhan, aku berdosa.. ini pasti peringatan bagi aku karna selalu membeda2kan ciptaanMu. Aku tidak akan memaksakan kehendakku lagi, biarlah kehendakMu yang jadi. Apabila aku dilahirkan untuk tidak menikah aku ikhlas. Aku akan mencari pekerjaan yang bagus, mengumpulkan uang untuk hidup mandiri dan membeli Iphone (ya ampun cita2 dangkal banget cuma pengen beli Iphone tapi pas itu emang pengen banget beli Iphone), aku akan mengupgrade diri menjadi lebih baik lagi dan membuat diriku berguna bagi orang lain. (Setelah itu ada jeda sedikit dan aku berdoa kembali)

Tapi apabila Engkau ingin aku untuk berkeluarga, apapun bentuk dari suami masa depanku pasti aku terima (maklum ya aku ini orangnya milihhhh banget sama cowok, harus inilah itulah) asalkan dia sangat2 mencintai aku. Walaupun dia berkulit putih, coklat, hitam, orange bahkan pink sekalipun tapi asalkan ia yang menurutMu tepat bagiku pasti aku akan menerima.. aku percaya apapun yang menjadi kehendakMu pasti itu adalah yang terbaik..”

Setelah berdoa aku jadi lebih tenang… akhirnya kesedihanku berangsur-angsur hilang. Aku mulai mikirin masa depan, ngobrol lebih banyak dengan orang tua, belajar masak, olah raga teratur… Aku ngelakuin semua itu adalah untuk meningkatkan kualitas diri, dan juga aku udah enggak mau mikirin cowok dan gak takut suatu saat nanti gak menikah.. Yang terpenting dari pelajaran hidup yang aku dapat adalah sifat manusia gak bisa dibedakan berdasarkan dia bule atau lokal, kalau mereka baik ya tetep baik, kalau gak baik ya gak baik… bukan berdasarkan dia Bule atau enggak (ciehhh bijaksana banget )

Suatu hari di tanggal 13 Agustus tiba2 ada cowok Jerman yang tidak lain adalah suamiku sekarang (cieeeee akhirnyaaaaa ) ngechat aku di sebuah aplikasi yang bahkan menurutku itu aplikasi gak begitu menarik (sukur2 itu aplikasi waktu itu belum aku delete ya, gak pernah kebuka tapi karna ada pesan masuk jadi aku buka)

Waktu itu akang mamasss ngechat aku sopan banget, kenalan terus dia bilang bulan November mau berlibur di Bali selama 2 minggu dan kalau aku ada waktu luang mungkin bisa ketemu dia..

Yaelahhh klo bule2 yang tipe begini mah banyak PHPnya, udah banyak bule yang bilang pengen ketemu tapi ujung2nya batal.. ditambah waktu itu aku agak gak sreg sama ini akang mamasss ..

Dia kumisan (aduhhh bagaikan kumis2 lele yang keseksiannya tiada tara tapi bagi aku iyuh banget), pendek, kurusss…Kalau tipe aku kan tinggi, besar, maskulin (padahal baru aja berdoa gak bakalan pilih2 eh karang pilih2 lagi).. Tapi karna dia ngechatnya sopan (dari dulu emang selalu salut sama orang Jerman kalau masalah kesopanan) jadi ya aku bales dan bilang bisa aja ketemu dia bulan November (walaupun aku inget banget ini cuma sekedar basa basi busuk jahat amaatttt akuuu)

Akhirnya kita tukar2an whatsapp, facebook dan instagram. . Tapi ehhhhh tapi keanehannya gak sampe disitu… selain bukan tipe aku, ini cowok STALKER….. (tiba2 aku berasa jadi artiss dadakan )

Ya Tuhan inget banget waktu itu aku bangun dan liat puluhan foto aku di ig di like sama dia 劾劾 gak cuma ig tapi di fb juga… bukannya seneng tapi jujur aku takut dan ngeriiiii banget ya karna pengalaman 2 tahun sama bule2 gak ada yang kayak begini

Sampe pernah aku matiin instastory aku di ig dia supaya dia gak bisa liat apa keseharian aku (jujur aku takut karna dia update banget liatin ig aku).. tiap aku online di whatsapp dia selalu ngechat langsung 劾劾

Dan akhirnya aku muak, langsung aja aku mutusin untuk video call sama dia. Aku pengen liat dia karna mungkin aja dia orang aneh kaya di film2 yang ujung2nya bunuh2an (hmmm keliatan banget incesss kebanyakan nonton). Tapi di situlah aku bisa dibilang jatuh cinta pada pandangan pertama *cieeeeeeeeeeeeeeeeee

Bukan jatuh cinta karna liat mukanya ya.. karna dia masih kumisan jadi ya aku masih gimana gitu… tapi karna sifatnya.. waktu itu aku inget banget dia gak bisa berhenti senyum, mondar mandir di dalem flatnya karna gugup dan malu, pokoknya soooo sweet banget (bagi aku ini so sweet ya karna dia saking bahagia aku telp sampe jadi gugup dan ditambah dia itu orangnya asli pemalu)

Dan yahhh setelah 8 bulan menjalin kasih akhirnya incesss melepas masa lajang

13.04.2018

Peter Anna

Menstrual Cup

Nyampe Jerman pertama kali seharusnya nulis First Impression tentang Jerman eh tapi apa daya incessss malah nulis tentang mangkok hihihi maapkeuunn ya

Biasanya inces pake mangkok untuk natakin aer matah (maklum ya kejombloan yang sepertinya hampir tiada akhir membuat aer matah ini mengucur tiada henti huaaakkzzzzz hikzzz hikzzz)

Tapi eh tapi karna sekarang syudah ada akang mamasss jadi inces memutuskan beli mangkok untuk natakin darah

Darah?

Darah ayam? (Iiihhhh atuuuttttt)

Bukan darah ayam ya tapi darah menstruasi alias aku pengen mencoba untuk Go Green di kehidupan nyata (bukannya ikut kerja bakti di pantai setahun sekali habis itu bikin instastory hastag #gogreen)

Aku emang ada ketertarikan untuk mengurangi sampah. Waktu di Bali juga tiap belanja belenji di minimart atau dimanapun aku selalu nolak belanjaanku untuk dipelastikin. Kalau masih bisa dibawa atau dimasukin ke tas ya gak udah pake plastik2an, itu prinsipku.. (incesss memang cucok meoonggg jadi duta lingkungan selanjutnyahhh)

Nyampe Jerman ternyata bawa tas belenji dari rumah nyiahahahaha…. happy banget ya karna menurutku itu praktis dan gak buang2 sampah plastik. Jadi untuk totalitas aku memutuskan untuk beli menstrual cup.

Dari dulu waktu masih di Bali emang kepengen banget pake menstrual cup tapi apa daya duit anak kuliahan kagak pernah cukup untuk beli (cukupnya cuma bisa beli pembalut ukuran maxi itupun discount karna yang slim masih terlalu mahal untuk kantong incesss sebagai anak soleha yang berbakti pada orang tua hikzzz #miris)

Untuk harganya emang cukup fantastis yaitu hampir 500ribuan kalau gak salah (waktu itu naksir Diva Cup), tapi dengan penggunaan jangka waktu 5-10 tahun ya murreehhh bangettt itu.

Sekarang karna posisi udah jadi calon manten hihihihi jadi semua kebutuhanku 100% ditanggung akang mamas. Waktu ditanya aku mau beli apa ya langsung jawab sambil nyengir kuda “menstrual cup”

Kenapa menstrual cup itu mahal ya karna aman dan pemakaiannya juga dimasukin ke dalam vagina jadi jangan coba2 beli di onlen2 yang harganya 15 rebu

Tapi eh tapi niat awal pengen beli Diva Cup malah tergantikan dengan Dutchess Cup karna harga yang lebih murah (harganya kira-kira 17, kalau untuk Diva Cup 30). Aku baca reviewnya juga lumayan bagus ya jadi aku mintanya dibeliin yang ituu.

Awal pemakaian itu ya dilipet2 terus dimasukin

Tapi

Bocooooorrrrrr

Ohhh ternyata waktu di dalem itu cup gak terbuka secara sempurna (tidak sesempurna wajah incessss setelah di filter berkali2 hihihihi)

Hari kedua udah mulai ngambek karna bangun tidur liat Tupperware ehhh aduhhhh underwear isinya darah semuehhh (~padahal itu cup udah dimasukin diiringi rintihan seksiiii ehh malah masih buocooorrr).

Tapi menurutku emang gak cukup kalau hanya terbuka secara sempurna ya. Memurutku harus berasa nyedooootttttt gitu baru okeehh… jadi darah2 gak keluar dari dinding2 vagina

Hari kedua cuma bocor dikit2 tapi aku udah puas banget karna ada kemajuan dari hari pertama yang bocor sana sini dan hari kedua yang bocor dikiiiiittttt bangettttt….

Dan hariii ketigaaaa

Gak bocor sama sekali

Bangun tidur langsung ke toilet dan hihihi wajah sumringah karna aku udah bisa pake menstrual cup dengan baik dan benar horeeeeeee

Terbayarkan sudah jirih payah masukin keluarin karna bocor2 terus..

Untuk tips bagi kalian yang mau mencoba menstrual cup ya harus sabar demi kebaikan dan perbanyak nonton youtube untuk tutorial pemasangan cup… Aku sukanya nonton anak 16 tahun tapiii pinter banget jelasin cara penggunaan menstrual cup jadi terbantu bangetlah sama saran2nya…

Oh iyaaa darah mens itu ternyata gak bau loh… pertamanya ngebayangin darah mens di mangkok mini aduh pasti baunya minta ampyun. Maklum ya dulu jaman masih pake pembalut suka bau2in darah mens, amit2 baunya aneh kan pertanda penyakitan, kata mamah sih begitu jadi aku rajin bau2in.

Tapi ohh ternyata…

Darah mens itu GAK BAU SAMA SEKALI

Jadi yang menurutku bikin bau itu darah mengendap di pembalut. Jadi bangga banget karna aku merasa udah di jalan yang benar *cieehhhilaahh

Semoga tulisan aku kali ini menginspirasi ceman2 yaaaa…