NIKAH??

Hello…. Wah udah sebulan lebih gak nulis di blog padahal awalnya mau niat serius nulis eh malah lupa hehehe maapken aku yang sudah mengalami kepikunan di usia yang tergolong masih belia ini hahahahahahaha.

Judulnya nikah, entah kenapa dipenghujung semester akhir ini aku malah kepikiran setelah lulus kuliah nanti maunya langsung nikah, beda banget sama temen-temen aku yang punya cita-cita mulia yang udah sering banget aku dengerin hampir tiap hari yaitu mau ngebahagiain orang tua dulu setelah lulus kuliah. Jujur aku gak tau gimana caranya ngebahagiain orang tua aku.  Apakah ngebahagiain dengan materi, atau kesuksesan, atau jadi orang baik, cantik dan dermawan (kayaknya untuk yang ini aku udah masuk kategori hahahahahaha *ditimpukin sandal) atau berbagai macam hal yang kadang sempat aku pikir   “oh mungkin ini”   tapi gak ada satupun yang kayaknya cocok sampai pada akhirnya mama Rini bilang “mama bahagia kalau kamu bahagia” wiehhhh so sweet banget dah mama waktu itu.

Mungkin juga karna aku pernah ngalamin kegagalan dasyat bagai gunung meletus sama dunia berpacar-pacaran yang ngebuat aku udah gak mau pacaran tapi maunya langsung nikah aja. Gak peduli mau suami aku nantinya muda atau tua, kaya atau kaya (eh hahaha….) pokoknya tetep aku kekeeehhhhh mau nikah (nunjukin mata melotot 10 detik tanda serius habis itu….. periiiiihhhhhh).

Nikah mau cari bahagia??? Hmmmm awalnya sih aku mikir gitu tapi setelah aku ngobrol sama salah satu temen mama yang kebetulan seorang pensiunan dosen dan juga anak raja di daerahku (ini serius loh anak raja)  beliau mengatakan kurang lebih   “Jangan menikah dengan tujuan mencari kebahagiaan, karena bila kamu mengharapkan kebahagiaan dari seseorang maka kamu tidak akan mendapat kebahagiaan karena kamu mengharapkan kebahagiaan dari manusia dan manusia itu adalah makhluk tidak sempurna yang tidak selalu bisa memberikan kebahagiaan. Menikahlah untuk mencari kesempurnaan, karena disaat manusia yang tidak sempurna melengkapi satu sama lain, maka kalian akan menjadi sempurna dengan satu sama lain” intinya ya menikah itu untuk melengkapi satu sama lain, melengkapi kelebihan dan kekurangan masing-masing, dan aku bener-bener tergugah banget sama penjelasan dari temen mama aku (makasi ya bu atas petuahnya)

Mau nikah sama siapa??? Well setelah kalian baca ceramah aku diatas pasti kalian udah mikir kalau aku udah ada calon yang mau diajakin nikah, tapi nyatanya BELOOOMMM  ADAAAAA huaaaaa hakzz hakkzz hakzzzzz     (Jeda dulu 5 menit mau ngepel air mata)

Tapi jujur dari lubuk sanubari hati yang terdalam pengen bangetttttt yang namanya nikah.. mau kata orang nikah itu gak enaklah, gak bebaslah gak inilah itulah, pokoknya TETEP MAU NIKAH WALAUPUN BELUM ADA CALON…. TITIK

Masih muda mau nikah??? Untuk kategori usia menikah menurut undang-undang yaitu 19 tahun untuk pria dan 16 tahun untuk wanita. Umur aku tahun ini 22 mau ke 23 jadi????

KETUAAN hahahahahaha

Pernah saking Pe De nya aku nanya sama mama “Mak, aku kalo nikah pasti diomongin tetangga ya soalnya aku masih muda banget” eh malah mama aku jawab “Nikah muda itu yang umurnya belasan, lah mama pas umuran kamu udah punya anak 2 terus body mama lebih kurus, langsing, sexy dari pada kamu” (ini kok malah ngomongin body? -_____-)

Walaupun belum berpengalaman di bidang pernikahan karna aku belum ngerasain sendiri bagaimana membangun biduk rumah tetangga  *ehhh  maksud aku membangun biduk rumah tangga tapi aku tau kalau pernikahan itu gak semulus pelembut pakaian M*O*L*T*O (sengaja di sensor biar mereknya gak keliatan), aku juga tau di dalam pernikahan itu pasti ada permasalahan-permasalahan atau perbedaan-perbedaan yang nantinya bisa menerpa ketentraman mahligai rumah tangga *cieiiillaaaahhhhh…. Dan masih banyak hal lain lagi yang harus dipikirkan sebelum melaksanakan pernikahan, tapi itu semua gak ada yang menyurutkan tekad bulat aku yang sudah menyerupai gerhana matahari total yaitu pengen cepet nikah..

Datanglah pangeran ohh pangeran….

Aku di sini menunggumu

Jangan kelamaan

Karna aku udah kebeyettttt pup *ehhh

Kebelettt NIKAHHH….