Finally You Found Me

Hello… holla…

Di tulisan aku sebelumnya emang udah janji ya bakalan nulis tentang liburan aku bersama akang mamas celamaahh 2 minggu… hihihi bagi inces yang anak down to earth karna dompet juga sering banget down ya pasti ini bener2 jadi liburan yg wow bangeeettttzzzzzz alias gak mungkin kesampean pake duit sendiri (maklum ya waktu itu masih nunggu wisuda jadi belum kerja… eh tapi sekarang juga masih nganggur 😂😂)

Tapi sebelum liburan mending cerita dikit ya kenapa akhirnya malah liburan bersama akang mamass telcayang..

Hmmm tapi siapin tisu yaaa.. siapa tau ada yang bersedia ikhlas meneteskan aerrrr mataaahhh demi gadis lugu berparas pas2an inihhh, karna di awal ada cerita menyusukk sanubari.. (dari sekarang udah siapin ember untuk natakin aer matahhh)

Bagi kalian yang baca isi blog aku dari awal pasti kalian tau kalau yahh memang aku lebih tertarik sama cowok luar atau istilahnya Bule…

Tapi setelah mencoba kurang lebih 2 tahun ternyata pencarian incesss tidak berbuah manis malah berbuahh asem kecut yang gak baik untuk gadis tjantikk djelitaahh penderita maag (sambil minum Promag 1 kotak). Pengalaman aku di dunia perbule2an selama 2 tahunan malah bikin sakit hati, perih nyutnyutan sampai akhirnya hati ini kebal hingga tidak mampu merasakan getaran cinta dari pria manapunn (terisak ku memangis sambil menyeka aerrr matahhh yang jatuh bercucuran). Banyak temen2ku yang mendukung atau malah bilang “alah, cowok bule kan brengsek, sama yg lokal aja… gaya amat sih km maunya bule”

Jujur aku pengen punya pasangan bule ya karna salah satu alasan terkuat yaitu keyakinan (aku yakinnya dia cinta aku tapi dia yakinnya milih cewek lain *hentikannpenderitaantiadaakhirini) Di Indonesia bahkan di pulau tempat aku tinggal ya ampun susahnya nyari yang seiman. Tapi aku GAK bilang semua bule pasti seagama sama aku ya, well setidaknya kebanyakan dari mereka itu lebih santai nanggepin masalah agama dan gak seperti masyarakat Indonesia yg akhir2 ini lagi sensitif masalah you know what… Aku gak bisa jelasin karna sekarang harus hati2 banget nulis atau ngomong masalah agama di Indonesia… amit2 boooo masa depan incesss terancammm akibat salah nulis di blog kan aduuhhhh amittt amiiittt cabang olah raga tenis, bulu tangkis, sepak bola *nahlooo..

Tapiii tapiii karna kurang lebih 2 tahun mencari jejak keberadaan dirimu yang sulit untuk ku temukan (cieee eheeem eheem) akhirnya aku capek dan memutuskan untuk jalan sama orang LOKAL, lagi. Ya karna mungkin bener kata temen2ku.. cowok bule gak ada yang bener

Ini cowok lokal baik, care sama aku ya dalam artian peduli ala cowok Indonesia kan begitu2 aja ya “kamu udah maem? Kok belum? Maem dulu biar gak sakit” (perhatian ini membuat hati incess tersentuh hingga sanubari)

Yaelaaahhh bagiii gueehhh yang sebelumnya jalan sama bule dan bagi kalian yg punya pasangan bule pasti tau mereka hampir gak mungkin nanyain pertanyaan begitu, jadi udah dipastikan banget aku klepek2 dong ya… Apalagi aku ini wanita yang hauss akan kasihh sayanggg..( hikz hikz meratapi nasib sambil ngepelin aerrr matahhh bercucuran)

Akhirnya ya aku jalan sama itu cowok… udah bisa dibilang aku naksir beratlahhh apalagi dia enak banget diajak ngomong, pokoknya adem banget waktu itu. Pas aku tanya “kamu udah punya pacar” dia jawabnya “gak punya” wieehh tambah baper dehh guehhh..

Setauku dia kerjaannya oke, umur 27 tahun… pas banget dong ya. TAPIIIIIII setelah jalan beberapa hari akhirnya aku tau dia itu cowok yang udah punya TUNANGAN 😑😑

WHAATTTTTTT

Ya Tuhan… seumur hidup aku gakkk pernah selingkuh dan sekarang aku jadi selingkuhan tanpa aku tau.. Antara nangis, sesek dan pengen teriak2 karna tiba2 ngebayangin tunangannya yang pasti sakit hati cowonya jalan sama aku… tiba2 rasa berdosa mulai menggerogoti aku.

Walaupun keluarga dan temen2 aku bilang ga apa2 karna aku gak tau tapi tetep aja itu adalah dosa besar buat aku. Dosa karna aku belum tau apa2 tentang ini cowok tapi mau2 aja diajak jalan bareng. Dosa karna aku jalan sama cowok orang…

Pokoknya aku nangissss sampe 2 minggu, meratapi dosa yang udah aku lakuin.. Biasanya aku kalau putus sama bule itu nangis 1 hari aja habis itu biasa aja lagi… tapi yang ini bener2 bikin aku down banget.. Pada akhirnya aku berpikir “BULE DAN LOKAL SAMA AJA, ADA YANG BAIK ADA JUGA YANG JAHAT”

Di saat menangis dan mengalami pergumulan di dalam hati, aku mutusin untuk mencari Tuhan. Bukan dalam arti aku bunuh diri biar ketemu Tuhan ya.. tapi aku berdoa

Bukan doa yang menuntut kayak “kenapa hidupku selalu begini??” atau “kenapa Tuhan jahat??”. Lebih tepatnya yang aku lakukan adalah tutup pintu kamar, bersembunyi dan berdoa agar Tuhan yang tersembunyi mendengar.. Aku ingett banget doaku waktu itu

“Tuhan, aku berdosa.. ini pasti peringatan bagi aku karna selalu membeda2kan ciptaanMu. Aku tidak akan memaksakan kehendakku lagi, biarlah kehendakMu yang jadi. Apabila aku dilahirkan untuk tidak menikah aku ikhlas. Aku akan mencari pekerjaan yang bagus, mengumpulkan uang untuk hidup mandiri dan membeli Iphone (ya ampun cita2 dangkal banget cuma pengen beli Iphone 😂 tapi pas itu emang pengen banget beli Iphone), aku akan mengupgrade diri menjadi lebih baik lagi dan membuat diriku berguna bagi orang lain. (Setelah itu ada jeda sedikit dan aku berdoa kembali)

Tapi apabila Engkau ingin aku untuk berkeluarga, apapun bentuk dari suami masa depanku pasti aku terima (maklum ya aku ini orangnya milihhhh banget sama cowok, harus inilah itulah) asalkan dia sangat2 mencintai aku. Walaupun dia berkulit putih, coklat, hitam, orange bahkan pink sekalipun tapi asalkan ia yang menurutMu tepat bagiku pasti aku akan menerima.. aku percaya apapun yang menjadi kehendakMu pasti itu adalah yang terbaik..”

Setelah berdoa aku jadi lebih tenang… akhirnya kesedihanku berangsur-angsur hilang. Aku mulai mikirin masa depan, ngobrol lebih banyak dengan orang tua, belajar masak, olah raga teratur… Aku ngelakuin semua itu adalah untuk meningkatkan kualitas diri, dan juga aku udah enggak mau mikirin cowok dan gak takut suatu saat nanti gak menikah.. Yang terpenting dari pelajaran hidup yang aku dapat adalah sifat manusia gak bisa dibedakan berdasarkan dia bule atau lokal, kalau mereka baik ya tetep baik, kalau gak baik ya gak baik… bukan berdasarkan dia Bule atau enggak (ciehhh bijaksana banget 😂😂)

Suatu hari di tanggal 13 Agustus tiba2 ada cowok Jerman yang tidak lain adalah suamiku sekarang (cieeeee akhirnyaaaaa 😂😂) ngechat aku di sebuah aplikasi yang bahkan menurutku itu aplikasi gak begitu menarik (sukur2 itu aplikasi waktu itu belum aku delete ya, gak pernah kebuka tapi karna ada pesan masuk jadi aku buka)

Waktu itu akang mamasss ngechat aku sopan banget, kenalan terus dia bilang bulan November mau berlibur di Bali selama 2 minggu dan kalau aku ada waktu luang mungkin bisa ketemu dia..

Yaelahhh klo bule2 yang tipe begini mah banyak PHPnya, udah banyak bule yang bilang pengen ketemu tapi ujung2nya batal.. ditambah waktu itu aku agak gak sreg sama ini akang mamasss 😂..

Dia kumisan (aduhhh bagaikan kumis2 lele yang keseksiannya tiada tara tapi bagi aku iyuh banget), pendek, kurusss…Kalau tipe aku kan tinggi, besar, maskulin (padahal baru aja berdoa gak bakalan pilih2 eh karang pilih2 lagi).. Tapi karna dia ngechatnya sopan (dari dulu emang selalu salut sama orang Jerman kalau masalah kesopanan) jadi ya aku bales dan bilang bisa aja ketemu dia bulan November (walaupun aku inget banget ini cuma sekedar basa basi busuk 😂 jahat amaatttt akuuu)

Akhirnya kita tukar2an whatsapp, facebook dan instagram. . Tapi ehhhhh tapi keanehannya gak sampe disitu… selain bukan tipe aku, ini cowok STALKER….. 😨 (tiba2 aku berasa jadi artiss dadakan 😎)

Ya Tuhan inget banget waktu itu aku bangun dan liat puluhan foto aku di ig di like sama dia 😨😨😨 gak cuma ig tapi di fb juga… bukannya seneng tapi jujur aku takut dan ngeriiiii banget ya karna pengalaman 2 tahun sama bule2 gak ada yang kayak begini 😂😂

Sampe pernah aku matiin instastory aku di ig dia supaya dia gak bisa liat apa keseharian aku (jujur aku takut karna dia update banget liatin ig aku).. tiap aku online di whatsapp dia selalu ngechat langsung 😨😨😨

Dan akhirnya aku muak, langsung aja aku mutusin untuk video call sama dia. Aku pengen liat dia karna mungkin aja dia orang aneh kaya di film2 yang ujung2nya bunuh2an (hmmm keliatan banget incesss kebanyakan nonton). Tapi di situlah aku bisa dibilang jatuh cinta pada pandangan pertama *cieeeeeeeeeeeeeeeeee

Bukan jatuh cinta karna liat mukanya ya.. karna dia masih kumisan jadi ya aku masih gimana gitu… tapi karna sifatnya.. waktu itu aku inget banget dia gak bisa berhenti senyum, mondar mandir di dalem flatnya karna gugup dan malu, pokoknya soooo sweet banget (bagi aku ini so sweet ya karna dia saking bahagia aku telp sampe jadi gugup dan ditambah dia itu orangnya asli pemalu)

Dan yahhh setelah 8 bulan menjalin kasih akhirnya incesss melepas masa lajang 😄😄😄

13.04.2018

Peter ♡ Anna

Menstrual Cup

Nyampe Jerman pertama kali seharusnya nulis First Impression tentang Jerman eh tapi apa daya incessss malah nulis tentang mangkok hihihi maapkeuunn ya

Biasanya inces pake mangkok untuk natakin aer matah (maklum ya kejombloan yang sepertinya hampir tiada akhir membuat aer matah ini mengucur tiada henti huaaakkzzzzz hikzzz hikzzz)

Tapi eh tapi karna sekarang syudah ada akang mamasss jadi inces memutuskan beli mangkok untuk natakin darah

Darah?

Darah ayam? (Iiihhhh atuuuttttt)

Bukan darah ayam ya tapi darah menstruasi alias aku pengen mencoba untuk Go Green di kehidupan nyata (bukannya ikut kerja bakti di pantai setahun sekali habis itu bikin instastory hastag #gogreen)

Aku emang ada ketertarikan untuk mengurangi sampah. Waktu di Bali juga tiap belanja belenji di minimart atau dimanapun aku selalu nolak belanjaanku untuk dipelastikin. Kalau masih bisa dibawa atau dimasukin ke tas ya gak udah pake plastik2an, itu prinsipku.. (incesss memang cucok meoonggg jadi duta lingkungan selanjutnyahhh)

Nyampe Jerman ternyata bawa tas belenji dari rumah nyiahahahaha…. happy banget ya karna menurutku itu praktis dan gak buang2 sampah plastik. Jadi untuk totalitas aku memutuskan untuk beli menstrual cup.

Dari dulu waktu masih di Bali emang kepengen banget pake menstrual cup tapi apa daya duit anak kuliahan kagak pernah cukup untuk beli (cukupnya cuma bisa beli pembalut ukuran maxi itupun discount karna yang slim masih terlalu mahal untuk kantong incesss sebagai anak soleha yang berbakti pada orang tua hikzzz #miris)

Untuk harganya emang cukup fantastis yaitu hampir 500ribuan kalau gak salah (waktu itu naksir Diva Cup), tapi dengan penggunaan jangka waktu 5-10 tahun ya murreehhh bangettt itu.

Sekarang karna posisi udah jadi calon manten hihihihi jadi semua kebutuhanku 100% ditanggung akang mamas. Waktu ditanya aku mau beli apa ya langsung jawab sambil nyengir kuda “menstrual cup”

Kenapa menstrual cup itu mahal ya karna aman dan pemakaiannya juga dimasukin ke dalam vagina jadi jangan coba2 beli di onlen2 yang harganya 15 rebu 😐😐😐

Tapi eh tapi niat awal pengen beli Diva Cup malah tergantikan dengan Dutchess Cup karna harga yang lebih murah (harganya kira-kira 17€, kalau untuk Diva Cup 30€). Aku baca reviewnya juga lumayan bagus ya jadi aku mintanya dibeliin yang ituu.

Awal pemakaian itu ya dilipet2 terus dimasukin

Tapi

Bocooooorrrrrr

Ohhh ternyata waktu di dalem itu cup gak terbuka secara sempurna (tidak sesempurna wajah incessss setelah di filter berkali2 hihihihi)

Hari kedua udah mulai ngambek karna bangun tidur liat Tupperware ehhh aduhhhh underwear isinya darah semuehhh (~padahal itu cup udah dimasukin diiringi rintihan seksiiii ehh malah masih buocooorrr).

Tapi menurutku emang gak cukup kalau hanya terbuka secara sempurna ya. Memurutku harus berasa nyedooootttttt gitu baru okeehh… jadi darah2 gak keluar dari dinding2 vagina

Hari kedua cuma bocor dikit2 tapi aku udah puas banget karna ada kemajuan dari hari pertama yang bocor sana sini dan hari kedua yang bocor dikiiiiittttt bangettttt….

Dan hariii ketigaaaa

Gak bocor sama sekali

Bangun tidur langsung ke toilet dan hihihi wajah sumringah karna aku udah bisa pake menstrual cup dengan baik dan benar horeeeeeee

Terbayarkan sudah jirih payah masukin keluarin karna bocor2 terus..

Untuk tips bagi kalian yang mau mencoba menstrual cup ya harus sabar demi kebaikan dan perbanyak nonton youtube untuk tutorial pemasangan cup… Aku sukanya nonton anak 16 tahun tapiii pinter banget jelasin cara penggunaan menstrual cup jadi terbantu bangetlah sama saran2nya…

Oh iyaaa darah mens itu ternyata gak bau loh… pertamanya ngebayangin darah mens di mangkok mini aduh pasti baunya minta ampyun. Maklum ya dulu jaman masih pake pembalut suka bau2in darah mens, amit2 baunya aneh kan pertanda penyakitan, kata mamah sih begitu jadi aku rajin bau2in.

Tapi ohh ternyata…

Darah mens itu GAK BAU SAMA SEKALI

Jadi yang menurutku bikin bau itu darah mengendap di pembalut. Jadi bangga banget karna aku merasa udah di jalan yang benar *cieehhhilaahh

Semoga tulisan aku kali ini menginspirasi ceman2 yaaaa…