Menstrual Cup

Nyampe Jerman pertama kali seharusnya nulis First Impression tentang Jerman eh tapi apa daya incessss malah nulis tentang mangkok hihihi maapkeuunn ya

Biasanya inces pake mangkok untuk natakin aer matah (maklum ya kejombloan yang sepertinya hampir tiada akhir membuat aer matah ini mengucur tiada henti huaaakkzzzzz hikzzz hikzzz)

Tapi eh tapi karna sekarang syudah ada akang mamasss jadi inces memutuskan beli mangkok untuk natakin darah

Darah?

Darah ayam? (Iiihhhh atuuuttttt)

Bukan darah ayam ya tapi darah menstruasi alias aku pengen mencoba untuk Go Green di kehidupan nyata (bukannya ikut kerja bakti di pantai setahun sekali habis itu bikin instastory hastag #gogreen)

Aku emang ada ketertarikan untuk mengurangi sampah. Waktu di Bali juga tiap belanja belenji di minimart atau dimanapun aku selalu nolak belanjaanku untuk dipelastikin. Kalau masih bisa dibawa atau dimasukin ke tas ya gak udah pake plastik2an, itu prinsipku.. (incesss memang cucok meoonggg jadi duta lingkungan selanjutnyahhh)

Nyampe Jerman ternyata bawa tas belenji dari rumah nyiahahahaha…. happy banget ya karna menurutku itu praktis dan gak buang2 sampah plastik. Jadi untuk totalitas aku memutuskan untuk beli menstrual cup.

Dari dulu waktu masih di Bali emang kepengen banget pake menstrual cup tapi apa daya duit anak kuliahan kagak pernah cukup untuk beli (cukupnya cuma bisa beli pembalut ukuran maxi itupun discount karna yang slim masih terlalu mahal untuk kantong incesss sebagai anak soleha yang berbakti pada orang tua hikzzz #miris)

Untuk harganya emang cukup fantastis yaitu hampir 500ribuan kalau gak salah (waktu itu naksir Diva Cup), tapi dengan penggunaan jangka waktu 5-10 tahun ya murreehhh bangettt itu.

Sekarang karna posisi udah jadi calon manten hihihihi jadi semua kebutuhanku 100% ditanggung akang mamas. Waktu ditanya aku mau beli apa ya langsung jawab sambil nyengir kuda “menstrual cup”

Kenapa menstrual cup itu mahal ya karna aman dan pemakaiannya juga dimasukin ke dalam vagina jadi jangan coba2 beli di onlen2 yang harganya 15 rebu 😐😐😐

Tapi eh tapi niat awal pengen beli Diva Cup malah tergantikan dengan Dutchess Cup karna harga yang lebih murah (harganya kira-kira 17€, kalau untuk Diva Cup 30€). Aku baca reviewnya juga lumayan bagus ya jadi aku mintanya dibeliin yang ituu.

Awal pemakaian itu ya dilipet2 terus dimasukin

Tapi

Bocooooorrrrrr

Ohhh ternyata waktu di dalem itu cup gak terbuka secara sempurna (tidak sesempurna wajah incessss setelah di filter berkali2 hihihihi)

Hari kedua udah mulai ngambek karna bangun tidur liat Tupperware ehhh aduhhhh underwear isinya darah semuehhh (~padahal itu cup udah dimasukin diiringi rintihan seksiiii ehh malah masih buocooorrr).

Tapi menurutku emang gak cukup kalau hanya terbuka secara sempurna ya. Memurutku harus berasa nyedooootttttt gitu baru okeehh… jadi darah2 gak keluar dari dinding2 vagina

Hari kedua cuma bocor dikit2 tapi aku udah puas banget karna ada kemajuan dari hari pertama yang bocor sana sini dan hari kedua yang bocor dikiiiiittttt bangettttt….

Dan hariii ketigaaaa

Gak bocor sama sekali

Bangun tidur langsung ke toilet dan hihihi wajah sumringah karna aku udah bisa pake menstrual cup dengan baik dan benar horeeeeeee

Terbayarkan sudah jirih payah masukin keluarin karna bocor2 terus..

Untuk tips bagi kalian yang mau mencoba menstrual cup ya harus sabar demi kebaikan dan perbanyak nonton youtube untuk tutorial pemasangan cup… Aku sukanya nonton anak 16 tahun tapiii pinter banget jelasin cara penggunaan menstrual cup jadi terbantu bangetlah sama saran2nya…

Oh iyaaa darah mens itu ternyata gak bau loh… pertamanya ngebayangin darah mens di mangkok mini aduh pasti baunya minta ampyun. Maklum ya dulu jaman masih pake pembalut suka bau2in darah mens, amit2 baunya aneh kan pertanda penyakitan, kata mamah sih begitu jadi aku rajin bau2in.

Tapi ohh ternyata…

Darah mens itu GAK BAU SAMA SEKALI

Jadi yang menurutku bikin bau itu darah mengendap di pembalut. Jadi bangga banget karna aku merasa udah di jalan yang benar *cieehhhilaahh

Semoga tulisan aku kali ini menginspirasi ceman2 yaaaa…

7 pemikiran pada “Menstrual Cup

  1. Aku langsung nge-google, penasaran bentuknya Menstrual Cup πŸ˜€ . Klo belanja ke supermaket, kita mau tinggalin kardus2 spt bungkus pizza, roti dll bisa Ann, ada meja khusus. Baterai bekas juga ada tempat khusus di supermarket. Pemilahan sampah bagus sistemnya di Jerman, jd mempermudah utk proses daur ulang.

    Suka

    1. Hello mbak Nella, makasi udah mampir…
      Mungkin karna bentuk dan cara pemakaiannya yg horor bikin menstrual cup kurang terkenal ya mbak hahahaha…
      Iyaa mbak aku banyak nanya pacarku kalau mau buang sampah.. kadang masih bingung kayak botol kaca yg warna warni ternyata beda2 tempatnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ aku kira sama aja, sukur nanya dulu sebelum buang sampah..

      Suka

  2. Sumpah aku gak bisa masukin tuh cup loh πŸ˜‚ kan kata anak tiriku klo pake menst cup bisa renang walo lg menst trus dia kasih aku satu… aku coba masukin gak bisa lol πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ sumpah gak masuk2 haha parah ndeso

    Suka

    1. Mungkin terlalu sempit mbak karna keseringan yoga *ehh hahahaha
      Harus relax mbak alias pasrah aja nanti pasti masuk… aku awal2 juga gtu bahkan sampe jongkok 30 menit tetep gak masuk2… ehh malah pas duduk di closet malah masuk πŸ˜‚πŸ˜‚…

      Suka

      1. Hahahahaha… mungkin mengerikan ya mbak, tapi emang karna setelah masukpun harus di cek pake jari jadi bobol bener dah diubek2 πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Dulu aku juga pake softex mbak, tapi di Jerman harga softex muahaaaallnyooo…

        Suka

      2. Masak softex mahal ? Di UK murah sih aku £2 isi 8pack pantyliner cuma £0.99 isi 30pack aku pake pantyliner tiap hari keep te miss V fresh 😍 gak pernah keputihan deh rajin pake pantyliner 😍

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s