Alasan Kenapa Aku Suka Tinggal di Jerman

Setelah aku nulis beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman, kayaknya gak adil rasanya kalau aku gak nulis beberapa hal yang aku suka tinggal di Jerman.

Sebenernya ada buanyaaak banget ya tapi karena sebelumnya aku nulis 6 alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman jadi biar adil kali ini aku akan nulis 6 alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman.

1. Bersih

Ya emang kalau di sini itu bersih banget, kadang waktu tinggal di Indonesia aku rada bingung kenapa sih orang2 pada suka buang sampah sembarangan, padahal buang sampah itu kan bisa dibilang gampang banget ya, tinggal cari tempat sampah yaudah selesai deh urusan.

Di rumah aku yang sekarang ada 3 jenis tempat sampah (kalau yang di luar entah berapa aku gak tau karena ada buanyak banget). Aku semangat banget deh pokoknya misah2in sampah hahahaha mungkin karna ini hal baru dan untuk kebaikan bersama jadi aku semangat untuk jalaninnya. Kadang aku juga sering minta saran ke keluarga suami ya sekedar tips2 buang sampah yang baik dan yang bener (misalnya ya sampah organik gimana caranya biar gak cepet berair) maklum ya dulu waktu di Bali kan jarang banget buang sampah, palingan juga dibuangin sama mamak (males amat akunya….).

2. Gak Ngaret

Aku walaupun males gini tapi kalau udah ketemuan atau urusan penting aku hampir gak pernah ngaret, kalaupun ngaret itupun karna mendadak ada masalah penting. Kadang kesel banget sama temen2 yang ngaret karna kok suka banget sih ngaret, apalagi kalau pas ketemuan (ini temen2 SMA ya kalau temen2 kuliah ya tepat waktu, mungkin karna kita jurusan bahasa Jepang jadi lebih tertib wkwkwkwkwkw).

Padahal kalau gak ngaret kan enak ya jadi bisa cepet ketemu dan pulangnya juga gak telat… Mungkin karna salah satu alasan inilah Tuhan ngirim aku ke Jerman jadi biar sesuai dengan keinginan aku (malah apa2 di sini tepat waktu banget…). Pokoknya enak banget deh tinggal di sini untuk kalian yang gak demen ngaret.

3. Makanan Uenaaakk

Naik 7 kilo kalau gak karna makan enak ya gak mungkin deh rasanya, hahahah… Nyampe Jerman aku ngerasa gak berhenti2 makan, bawaannya lapeeerrr mulu. Pokoknya baru beberapa bulan diem di sini tapi aku udah punya makanan favorit (terutama kalau terbuat dari daging babi euuuhhhhh enyaaakkkkk). Keluarga suami juga sering ngajakin makan di luar, ceritanya biar aku lebih kenal Jerman lewat makanan, alhasil naik deh 7 kilo dan gak turun2 nyiahahahaha… Waktu aku pikir2 kalau gak tinggal di Jerman mungkin aku gak akan tau makanan2 di sini, jadi bersyukur banget bisa tinggal di sini.

Gak hanya itu ya tapi kuenya juga ueenaaakkkkk tenannn…. pokoknya di Indonesia aku belum pernah ngerasain kue2 seenak ini. Entah orang2 sini pake resep rahasia atau gimana tapi emang duhhh rasanya sampe lumer2 di mulut… Pantesan aja suami waktu liburan di Bali ya kita mampir ke toko kue (ini toko kue terkenal banget adanya di seluruh Indonesia) yang ada di mall eh dianya malah numpang lewat ae, padahal waktu itu aku udah ngiler banget pengen beli tapi dianya nolehpun enggak. Sekarang deh aku baru ngerti alasannya dan emang kalau dibandingin mungkin skornya 9:5, taulah 9 yang mana..

4. Bisa Beli Apa Aja

Maksud aku di sini bukan duitnya ya tapi kita bisa beli apa aja di sini yang mana waktu aku dulu di Indonesia susah belinya karna susah dapetnya. Produk2 di Jerman itu beragam banget dan banyak juga produk impor di sini. Misalnya nih habis nonton youtube tentang perawatan rambut, disaranin sama youtubernya pakai salah satu produk yang dia pakai karna bagus. DIJAMIIINNNN….. GAK ADA DI INDONESIA (kalaupun ada harus impor sendiri atau pake jasa titip dan bayar ongkir).

Kadang ya kesel karna rambut aku itu keriting jadi perawatannya lebih ruwet dibandingkan dengan perawatan rambut lurus. Gimana gitu ya di iklan2 di tv atau dimanapun selalu yang ditawarin “menghasilkan rambut lurus indah” HADEHHH CAPE DEHHH.

Gak cuma perwatan rambut tapi badan, wajah juga lengkap banget di sini, makanya setelah tinggal di Jerman aku lebih milih ke mall daripada liatin gunung (ini seriusan sampe dimarah mertua karna gak pernah mau jalan2 ke gunung yang katanya bagus). Ya karna di Bali gak ada produk2 yang kayak begitu… dan pada intinya orang2 akan selalu mencari apa2 yang gak ada di negaranya, bener gak?

5. Bawa Tas Belanja

Ini aku suenenggg banget karna tas belanja di sini bisa dilipet2 jadi kecil hehehehe…. jadi gak usah dapet tas plastik kalau kita beli sesuatu, tinggal keluarin tas belanja aja deh…

Dulu aku waktu masih di Bali sering nolak di kasi tas plastik tiap belanja di mini market (kalau belanjaannya dikit) karna ya ada kepuasan tersendiri gitu rasanya ngebantu dunia lewat meminimalisir penggunaan plastik di kehidupab nyata (cie ilaaahhh udah cucok meong jadi anggota DPR πŸ˜‚πŸ˜‚)

Eh tapi ini seriusan bener loh… Aku malah gak suka kegiatan bersama2 membersihkan pantailah, sungailah, pokoknya yang berame2 terus ujung2nya diakhiri dengan selfie… Pokoknya ide membawa tas belanja itu okeee bangetttt…

6. Tinggal Sama Suami

Untuk yang ini emang harus dicantumin ya hahahaha, karena kalau aku tinggal di Jerman tanpa suami alamaaakkkk bisa2 aku kayak anak ayam yang gak ada induknya… Tinggal sama suami itu enak banget karena kan udah gak LDR lagi jadi udah gak ada cerita harus begadang2 demi nunggu telp dari si dia, cieeehhh…

Suami gak pernah cerewet masalah kebersihan rumah atau aku harus inilah itulah, malah menurut dia asalkan aku nyaman dan tentram jadi apapun gak masalah, tambah males2an deh di rumah. Tinggal sama suami juga sangat2 membantu banget dalam mengurus administrasi kependudukan di Jerman yang ribetnya bersaing banget sama di Indonesia. Jujur aku gak bisa membayangkan horang2 kayaaahhh yang bisa sekolahin anaknya di luar tanpa agent, ini TANPA AGENT ya WOWWW bangetttt… Gak kebayang deh itu ribet ngurusin tempat tinggal dll…

Ini bukan masalah duitnya ya karna gak mahal2 amat untuk ngurusnya, tapi ribetnya itu looohhh (jadi saran aku kalau kalian mau menetap di Jerman karena sesuatu dan lain hal mending pake agent kalau kalian belum bisa bahasa Jerman, atau punya kenalan orang Jerman untuk bantuin ini itu) jadi aku selalu bersyukur ada suami yang ngurusin ini itu jadi aku tinggal duduk manis deh…

 

Sekian dulu alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman… sampai ketemu di tulisan aku yang selanjutnya,,,,

Alasan Kenapa Aku Gak Suka Tinggal di Jerman

Yaaa kaya judul diatas, aku punya beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman. Bukan benci ya cuma gak suka aja.. jadi di blog kali ini aku akan memaparkan beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman

1. Cuaca

Hampir semua tulisan yang aku baca ya rata2 orang gak suka cuaca di sini. Awalnya aku kira biasa aja tapi baru nyampe sini (kebetulan nyampe sini masih musim dingin) aduhhhh dinginnya… tapi yang jadi masalah bukan dinginnya, malah keringnya 😒

Jadi ya apa2 kering, karna efek dingin kali ya jadi badan semua kering sampe rambut juga ikutan kering. Gak sehatlah menurutku…

Pas musim semi kata suami lebih baik pake baju model “bawang” alias pake baju berlapis lapis karna cuaca kadang dingin kadang panas (ternyata cuaca bisa ababil juga 😐) tapi kan ogah banget awalnya pake baju berlapis2 karna dingin terus pas cuacanya panas kita buka lapisan baju yang paling luar terus masukin itu baju dalem tas… beraaatttt cyiiinnnn

Terus klo kemana2 harus liat ramalan cuaca karna kadang sekarang cerah nanti tiba2 hujan… klo di Indo boro2 liat ramalan cuaca, prediksi sendiri aja klo mendung berarti lagi 5 atau 10 menit pasti hujan (keakuratan 80%) jadi gak kenal namanya ramalan cuaca..

2. McDonald

Aku dan suamiku pecinta McD. Waktu di Bali inget banget tiap malem kita delivery McD karna saking doyannya. Pas nyampe Jerman alamaaakkkk…. rasa burgernya sih gak ada bedanya tetep enak, tapi ehhh tapi..

Saus tomat bayar

Bayar

BAYAAAARRRRR

Di Indo mah tinggal pencet2 seenak udel karna gratis yaelah di sini bayar, mana bayarnya 0,50€ alias klo dirupiahkan sekitar Rp 8.000/ saset. Gilaaaa bangetttt klo menurut aku. Jadi aku udah terbiasa makan di McD gak pake saus tomat (karna ogah bayar πŸ˜‚)

3. Ayam

Ini aku aja atau ayam di Jerman rasanya beda sama di Indo?

Rasanya kok anyeb2 gak berasa tapi berdaging *eh

Klo di Indo ayam diaduk-adukin pake garam sama bawang putih aja udah enak ya… lah di sini malah iyuuuuhhhh dan jatuhnya aku malah eneg.. Padahal aku pecinta daging ayam loh tapi sejak di sini aku lebih milih makan daging babi atau sapi, jadi kadang2 aja makan daging ayam itupun yang udah dibumbuin di supermarket karna lebih enak daripada masak sendiri πŸ˜‚ (kayaknya nie karna akunya yg gak bisa masak 🀣)

4. Lipstik

Menurut aku warna2 lipstik yang dijual di sini menyesuaikan dengan kulit orang2 sini.

Faktanya setelah aku beli lipstik 10 biji, hampir gak ada warna yang cocok di kulit aku. Warnanya itu terlalu adem untuk kulit aku yang agak coklat jadi setelah dipake keliatannya pucet 😐😐. Jujur di Indo aku gak pernah gagal beli/milih warna lipstik. Cuma anehnya di sini ya gagal2 waeee…

Setelah sadar ya akhirnya berhenti beli lipstik. Klo kemarin2 mah tiap diajakin ke drugstore (klo di sini nama tempatnya DM atau MΓΌller) pulang2 selalu beli lipstik, tapi ya sekarang karna pengalaman gagal2 mulu milih warna lipstik jadi kapok

5. Parkir Mahal

Pokokke mahal… udah gitu ae, jadi males jalan2

6. Sewa Rumah Mahal

Sebenernya semua mahal sih tapi yang paling mencolok itu ya harga sewa rumah. Aku sama suami tinggal di rumah bareng sama tuan rumah (aku sama suami di lantai bawah dan tuan rumah di lantai atas). Harga sewa perbulan 12 jutaan untuk 1 kamar tidur, ruang tamu, toilet+kamar mandi, dapur udah gitu aja (inipun kata suami termasuk murah untuk ukuran Munich)

Memang klo tinggalnya gak di pusat kota mungkin harga sewanya jauh lebih murah, tapi karna suami kerjanya di Munich (terkenal apa2 mahal) jadi ya mau gak mau harus tinggal di sini. Pernah sih berpikir untuk tinggal di pinggiran kota biar sewa rumah lebih murah, tapi mikirin suami yang harus nyetir 1 jam-an jadi khawatir, belum juga diitung bensin jadi ya sama aeee. Yaudah deh bersabar ajaa, nanti pasti Tuhan bukakan jalan..

Kayaknya sih segitu aja yang aku gak suka tentang Jerman… nanti aku akan nulis apa2 yang aku SUKA banget tinggal di Jerman…

Kegundahan Menetap di Jerman (Curhat) // Terima Kasih Suamiku

Maapin tulisan aku amburadul ya karna gak mood nulis tapi pengen nulis (adeh gimana sih 🀣)

.

.

.

Mungkin memang ini yang terbaik dari Tuhan…

Aku sampai di Jerman tgl 9 Maret 2018 Dari tempat tinggal, makanan sampai kebutuhan lain semuanya tercukupi dengan baik… Dari keluarga sampai teman-teman suami juga menerima dengan sangat amat baik.

Tapi hampir 4 bulan ini aku terus menerus memendam perasaan sedih, tertekan, kadang kecewa dengan diri sendiri. Alasannya tidak lain karna ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman.

Lulus A1 bukanlah apa-apa…

Selama aku tinggal di Jerman, membuka mulutpun sulit untuk aku lakukan. Ketakutan apabila aku salah mengucapkan sesuatu dalam bahasa Jerman membuatku membungkam mulut selama berbulan-bulan

Bahasa Inggris?

Hmmm… liburan di Berlin membuatku tersadar bahwa Berlin adalah tempat yang paling diminati oleh wisatawan. Pelayan restaurant hingga pelayan toko secara otomatis menyapa atau berbicara dengan bahasa Inggris. Sangat berbeda jauh dengan Munich, mereka tidak segan-segan berbicara dalam bahasa Jerman, walaupun sudah aku jelaskan akan ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman, seakan akan mereka menutup telinga dan tetap berucap tanpa henti.. Ah lelahnya

Kadang hal yang paling membuat tertekan adalah acara kumpul keluarga. Aku selalu bahagia, senang di saat aku bertemu dengan keluarga suami tapi ya tidak semua keluarga suami bisa berbahasa Inggris. Hanya kakak ipar dan mama mertua.

Aku sangat memaklumi karna di keluargaku juga tidak semuanya bisa berbahasa Inggris, tapi dengan kondisi yang akan menetap di sini sampai titik darah penghabisan, mau tidak mau aku harus belajar, sampai bisa.

Keluarga suami tidak pernah menekan tapi terkadang mereka sangat-sangat menaruh harapan besar kalau aku harus bisa bahasa Jerman (terutama nenek dari suamiku). Untuk hal itu aku sangat-sangat maklum karna mereka khawatir

Menangis karna masalah bahasa ini bukan sekali dua kali tapi berkali-kali. Aku tipe orang yang tidak ingin orang lain kecewa tapi aku juga bukan tipe orang yang dengan mudahnya belajar sendiri di rumah (lulus A1 tanpa kursus di Indonesia merupakan mujizat)

Menunggu ijin kursus dari pemerintah Jerman inipun memakan waktu lumayan lama (sudah bulan ke 3) dan masih tidak ada tanda-tanda apapun.

Suatu ketika entah pembicaraan apa yang mengawali akhirnya aku marah dan menangis di dalam mobil. Kata “lelah” dan “tertekan” akhirnya terlontarkan di hadapan suami. Kalimat “menghabiskan uang puluhan juta untuk berlibur tapi untuk kursus harus menunggu biaya dari pemerintah” tercetus begitu saja. Suami terdiam, mungkin karna fokus menyetir atau berpikir, entahlah.

Sesampainya di rumah aku sangat-sangat menyesal. Meminta maaf pada suamipun langsung aku lakukan. Suamiku tidak pernah marah, bahkan dari awal berkenalanpun dia tidak pernah menunjukkan amarah. Hanya tersenyum dan berkata bahwa ia akan mendaftarkan aku di salah satu tempat kursus. Dalam hitungan menit diapun selesai, tgl 23 Juli 2018 nanti aku akan memulai kelasku yang pertama.

Aku bahagia sekaligus sedih. Bahagia karna aku akan belajar dan sedih karna biaya kursus hingga selesai bisa mencapai 2 sampai 3 kali lipat, dan harganya juga tidak murah.

Kalimat yang terucap dari suamipun selalu sejuk dan menenangkan “aku bahagia kalau kamu bahagia”

Terima kasih suamiku…

Mencintaimu adalah hal terindah dalam hidupku