Kegundahan Menetap di Jerman (Curhat) // Terima Kasih Suamiku

Maapin tulisan aku amburadul ya karna gak mood nulis tapi pengen nulis (adeh gimana sih 🀣)

.

.

.

Mungkin memang ini yang terbaik dari Tuhan…

Aku sampai di Jerman tgl 9 Maret 2018 Dari tempat tinggal, makanan sampai kebutuhan lain semuanya tercukupi dengan baik… Dari keluarga sampai teman-teman suami juga menerima dengan sangat amat baik.

Tapi hampir 4 bulan ini aku terus menerus memendam perasaan sedih, tertekan, kadang kecewa dengan diri sendiri. Alasannya tidak lain karna ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman.

Lulus A1 bukanlah apa-apa…

Selama aku tinggal di Jerman, membuka mulutpun sulit untuk aku lakukan. Ketakutan apabila aku salah mengucapkan sesuatu dalam bahasa Jerman membuatku membungkam mulut selama berbulan-bulan

Bahasa Inggris?

Hmmm… liburan di Berlin membuatku tersadar bahwa Berlin adalah tempat yang paling diminati oleh wisatawan. Pelayan restaurant hingga pelayan toko secara otomatis menyapa atau berbicara dengan bahasa Inggris. Sangat berbeda jauh dengan Munich, mereka tidak segan-segan berbicara dalam bahasa Jerman, walaupun sudah aku jelaskan akan ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman, seakan akan mereka menutup telinga dan tetap berucap tanpa henti.. Ah lelahnya

Kadang hal yang paling membuat tertekan adalah acara kumpul keluarga. Aku selalu bahagia, senang di saat aku bertemu dengan keluarga suami tapi ya tidak semua keluarga suami bisa berbahasa Inggris. Hanya kakak ipar dan mama mertua.

Aku sangat memaklumi karna di keluargaku juga tidak semuanya bisa berbahasa Inggris, tapi dengan kondisi yang akan menetap di sini sampai titik darah penghabisan, mau tidak mau aku harus belajar, sampai bisa.

Keluarga suami tidak pernah menekan tapi terkadang mereka sangat-sangat menaruh harapan besar kalau aku harus bisa bahasa Jerman (terutama nenek dari suamiku). Untuk hal itu aku sangat-sangat maklum karna mereka khawatir

Menangis karna masalah bahasa ini bukan sekali dua kali tapi berkali-kali. Aku tipe orang yang tidak ingin orang lain kecewa tapi aku juga bukan tipe orang yang dengan mudahnya belajar sendiri di rumah (lulus A1 tanpa kursus di Indonesia merupakan mujizat)

Menunggu ijin kursus dari pemerintah Jerman inipun memakan waktu lumayan lama (sudah bulan ke 3) dan masih tidak ada tanda-tanda apapun.

Suatu ketika entah pembicaraan apa yang mengawali akhirnya aku marah dan menangis di dalam mobil. Kata “lelah” dan “tertekan” akhirnya terlontarkan di hadapan suami. Kalimat “menghabiskan uang puluhan juta untuk berlibur tapi untuk kursus harus menunggu biaya dari pemerintah” tercetus begitu saja. Suami terdiam, mungkin karna fokus menyetir atau berpikir, entahlah.

Sesampainya di rumah aku sangat-sangat menyesal. Meminta maaf pada suamipun langsung aku lakukan. Suamiku tidak pernah marah, bahkan dari awal berkenalanpun dia tidak pernah menunjukkan amarah. Hanya tersenyum dan berkata bahwa ia akan mendaftarkan aku di salah satu tempat kursus. Dalam hitungan menit diapun selesai, tgl 23 Juli 2018 nanti aku akan memulai kelasku yang pertama.

Aku bahagia sekaligus sedih. Bahagia karna aku akan belajar dan sedih karna biaya kursus hingga selesai bisa mencapai 2 sampai 3 kali lipat, dan harganya juga tidak murah.

Kalimat yang terucap dari suamipun selalu sejuk dan menenangkan “aku bahagia kalau kamu bahagia”

Terima kasih suamiku…

Mencintaimu adalah hal terindah dalam hidupku

Iklan

11 pemikiran pada “Kegundahan Menetap di Jerman (Curhat) // Terima Kasih Suamiku

  1. Hai Anna, kalau mau nulis ya nulis aja, tuangkan unek2 ke blog, aku baca ko. Kalau misal aq ga komen, samperin blogku deh, kemungkinan banyak tulisan teman blogger muncul di wp reader jd postinganmu terlewat πŸ˜‰ .

    4 bulan pertama aq juga sama spt km, melow aja, nangis ga jelas, dan ga cerita ke siapapun termasuk suami. Kultur shock namanya. 4 bulan itu suami dan aq masih tinggal di rumah mama mertua, trus aq ya serba salah bingung mau ngapain, kursus belum dibuka, dirumah aja klo internetan mulu ga enak kan klo diliat mertua, keluar rumah ga bisa ngomong cuma bekal A1.

    Setelah 4 bulan tuh akhirnya mulai kursus deh, senin sampai jumat 4 jam. 9 bulan baru selesai, trus pas kursus sdh punya rumah kontrakan, ya seneng ga di pondok mertua lg, bebas mau ngapain πŸ˜€ . Lulus kurus, berbekal sertifikat B1 sdh PD keluar rumah, berani kelayapan sendiri haha.

    Klo kamu susah dapat tempat kursus kemungkinan krn pungungsi yg membanjiri Jerman deh, jangankan kursus, mau cari rumah kontrakan aja nih kita susah, krn kan pengungsi banyak yg butuh tempat tinggal juga, ga cuma tinggal dipenampungan, semua makin mahal.

    Mengenai uang kursus ya udahlah ga usah dipikirin lg, toh suamimu sdh memberikan yg terbaik, spy kamu ga bete dirumah aja hehe.. belajar maksimal mumpung belum ada baby, spy lulus dg nilai bagus πŸ˜‰ .

    Disukai oleh 1 orang

    1. Aduhhh mbak Nella, aku kepengen nangis baca komennya 😒😒 aku kira aku kurang ajar banget sama suami karna udah stress dan depresi (takut keluar rumah, takut ketemu orang). Bisa aku bayangin waktu mbk Nel tinggal sama mertua pasti gak enaknya minta ampun. Nonton pasti siarannya Jerman semua dan kalaupun bantu2 (ini mertuaku ya mbak, dia gak pernah mau di bantu, semua dikerjain sendiri) jadi ya susah bantu2. Orang2 di rumah bilang “keluar aja jangan takut” aku kadang sedih dikasi omong begitu mbak ya karna akunya takut banget, kalau kenapa2 kan suami juga yang repot. Jadi 4 bulanan ini aku diem aja di rumah
      ..
      Tapi setelah mbk Nella jelasin aku jadi ngerti klo yang aku rasain itu wajar, makasiii banyakkk ya mbak…. bener2 terharu bangettt… hikzzzz apalagi di sini aku gak punya temen…

      Suka

      1. Keluar aja ga usah takut Ann, ga ada orang2 yg nanya2 juga ko hehe. Toh klo ada yg nanya, jawab aja “ich spreche kein deutsch” haha ntar mingkem yg nanya πŸ˜€ . Keluar jarak dekat aja, besoknya lebih jauh sedikit. Bawa kamera/hp buat potret jalanan yg dilewati klo lupa jalan balik, atau klo nyasar kan bisa telp suami. Kamu punya facobook ga?, join grup Berkebun di 4 musim https://www.facebook.com/groups/892505420807181/ dulu waktu aq masih main FB lumayan banyak yg tinggal di Jerman. Munich kan kota besar, sapa tahu ketemu wni lewat grup tersebut. Grupf fb lainnya sdh lupa πŸ˜€ . Atau di youtube tonton aja vlog org Inodnesia di Jerman, komenin aja siapa tahu ada yg tinggal ga jauh dari kamu πŸ˜‰ .

        Suka

      2. Hahahaha biasanya banyak banget nenek2 yang nanya πŸ˜‚πŸ˜‚ mungkin karna orang asik jadi mereka tertarik ngobrol ya…
        Klo aku ya mbak emang jago banget nyasar πŸ˜‚πŸ˜‚ jangankan jalan2… jogging aja nyasar sampe 30 menitan πŸ˜₯πŸ˜₯ habis itu takut jogging lagi (alasan🀣)
        Ehhh aku ada fb kok mbak, nanti aku join heheheh…
        Aku sering banget nonton vlog tapi klo yang bikin vlog di Jerman kebanyakan mahasiswa jadi merasa agak ketuaan gitu akunya mbak πŸ˜…

        Suka

  2. Sabar gek πŸ˜‰ kamu merasa gitu jg krn setiap hari sering di rumah sendiri saat suami kerja. Ntar klo dah mulai sekolah pasti lebih jernih pikiranmu πŸ˜‡ more practice πŸ˜‰ bicara ma suami usahakan pake bhs jerman kan klo salah gak terlalu gimana gtu sama suami sendiri πŸ˜‰ masalah biaya jangan dipikirkan πŸ˜‰ sabar dan berdoa semoga kalian sehat selalu πŸ˜‡

    Suka

      1. Well tentu tidak πŸ˜‚ aku jg merasakan hal hal yg kamu rasakan saat pertama kalinya merantau dari indo ke singapore. Butuh 6bulan untuk beradaptasi, tp setelah itu… ke taiwan aku udah gak culture shock lagi trus baru 2th balik indo udah harus ikut suami ke UK ya udah biasa sih… tp aku ngerti org2 yg kayak kamu gek pasti kaget.

        Suka

      2. Harus belajar berani gek πŸ˜‰ aku dulu di taiwan jg plangak plongong krn cuma di rumah bos sekeluarga bisa bhs inggris di luar rumah pake mandarin kabeh πŸ˜‚ aku ttp sih keluar rumah klo beli ini itu tunjuk2 aja πŸ˜‚ tp dg mendengarkan mrk bicara lama2 bisa. Cuma keselnya klo mandarinku salah di ketawain πŸ˜‚ krn jobku baby sitter jd anak ke sekolah aku bebas ke mana2 sepedaan deh tiap hari. Hari pertama nyasar lupa jalan gak bisa balik πŸ˜‚ eh busyet dari pagi habis nganter anak ke sekolah sampe jam 2 baru balik rumah bos krn lupa jalan πŸ˜‚

        Suka

      3. Wkwkwkwkwkkw aku keluar rumahnya cuma berani sampe supermarket aja mbak… klo naik kereta atau bis sendirian masih belum berani… 🀣🀣
        Tapi iya juga ya mbak harus berani… mungkin nanti2an aku berani mbak, sekarang belum πŸ˜‚πŸ˜‚

        Suka

      4. Skrg mah udah canggih ada hp kan biar gak nyasar kyk aku ya di fotoin tempat / stasiun kereta yg deket rumah ntar klo bingung tanya org tinggal tunjukin fotonya πŸ˜†

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s