Alasan Kenapa Aku Suka Tinggal di Jerman

Setelah aku nulis beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman, kayaknya gak adil rasanya kalau aku gak nulis beberapa hal yang aku suka tinggal di Jerman.

Sebenernya ada buanyaaak banget ya tapi karena sebelumnya aku nulis 6 alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman jadi biar adil kali ini aku akan nulis 6 alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman.

1. Bersih

Ya emang kalau di sini itu bersih banget, kadang waktu tinggal di Indonesia aku rada bingung kenapa sih orang2 pada suka buang sampah sembarangan, padahal buang sampah itu kan bisa dibilang gampang banget ya, tinggal cari tempat sampah yaudah selesai deh urusan.

Di rumah aku yang sekarang ada 3 jenis tempat sampah (kalau yang di luar entah berapa aku gak tau karena ada buanyak banget). Aku semangat banget deh pokoknya misah2in sampah hahahaha mungkin karna ini hal baru dan untuk kebaikan bersama jadi aku semangat untuk jalaninnya. Kadang aku juga sering minta saran ke keluarga suami ya sekedar tips2 buang sampah yang baik dan yang bener (misalnya ya sampah organik gimana caranya biar gak cepet berair) maklum ya dulu waktu di Bali kan jarang banget buang sampah, palingan juga dibuangin sama mamak (males amat akunya….).

2. Gak Ngaret

Aku walaupun males gini tapi kalau udah ketemuan atau urusan penting aku hampir gak pernah ngaret, kalaupun ngaret itupun karna mendadak ada masalah penting. Kadang kesel banget sama temen2 yang ngaret karna kok suka banget sih ngaret, apalagi kalau pas ketemuan (ini temen2 SMA ya kalau temen2 kuliah ya tepat waktu, mungkin karna kita jurusan bahasa Jepang jadi lebih tertib wkwkwkwkwkw).

Padahal kalau gak ngaret kan enak ya jadi bisa cepet ketemu dan pulangnya juga gak telat… Mungkin karna salah satu alasan inilah Tuhan ngirim aku ke Jerman jadi biar sesuai dengan keinginan aku (malah apa2 di sini tepat waktu banget…). Pokoknya enak banget deh tinggal di sini untuk kalian yang gak demen ngaret.

3. Makanan Uenaaakk

Naik 7 kilo kalau gak karna makan enak ya gak mungkin deh rasanya, hahahah… Nyampe Jerman aku ngerasa gak berhenti2 makan, bawaannya lapeeerrr mulu. Pokoknya baru beberapa bulan diem di sini tapi aku udah punya makanan favorit (terutama kalau terbuat dari daging babi euuuhhhhh enyaaakkkkk). Keluarga suami juga sering ngajakin makan di luar, ceritanya biar aku lebih kenal Jerman lewat makanan, alhasil naik deh 7 kilo dan gak turun2 nyiahahahaha… Waktu aku pikir2 kalau gak tinggal di Jerman mungkin aku gak akan tau makanan2 di sini, jadi bersyukur banget bisa tinggal di sini.

Gak hanya itu ya tapi kuenya juga ueenaaakkkkk tenannn…. pokoknya di Indonesia aku belum pernah ngerasain kue2 seenak ini. Entah orang2 sini pake resep rahasia atau gimana tapi emang duhhh rasanya sampe lumer2 di mulut… Pantesan aja suami waktu liburan di Bali ya kita mampir ke toko kue (ini toko kue terkenal banget adanya di seluruh Indonesia) yang ada di mall eh dianya malah numpang lewat ae, padahal waktu itu aku udah ngiler banget pengen beli tapi dianya nolehpun enggak. Sekarang deh aku baru ngerti alasannya dan emang kalau dibandingin mungkin skornya 9:5, taulah 9 yang mana..

4. Bisa Beli Apa Aja

Maksud aku di sini bukan duitnya ya tapi kita bisa beli apa aja di sini yang mana waktu aku dulu di Indonesia susah belinya karna susah dapetnya. Produk2 di Jerman itu beragam banget dan banyak juga produk impor di sini. Misalnya nih habis nonton youtube tentang perawatan rambut, disaranin sama youtubernya pakai salah satu produk yang dia pakai karna bagus. DIJAMIIINNNN….. GAK ADA DI INDONESIA (kalaupun ada harus impor sendiri atau pake jasa titip dan bayar ongkir).

Kadang ya kesel karna rambut aku itu keriting jadi perawatannya lebih ruwet dibandingkan dengan perawatan rambut lurus. Gimana gitu ya di iklan2 di tv atau dimanapun selalu yang ditawarin “menghasilkan rambut lurus indah” HADEHHH CAPE DEHHH.

Gak cuma perwatan rambut tapi badan, wajah juga lengkap banget di sini, makanya setelah tinggal di Jerman aku lebih milih ke mall daripada liatin gunung (ini seriusan sampe dimarah mertua karna gak pernah mau jalan2 ke gunung yang katanya bagus). Ya karna di Bali gak ada produk2 yang kayak begitu… dan pada intinya orang2 akan selalu mencari apa2 yang gak ada di negaranya, bener gak?

5. Bawa Tas Belanja

Ini aku suenenggg banget karna tas belanja di sini bisa dilipet2 jadi kecil hehehehe…. jadi gak usah dapet tas plastik kalau kita beli sesuatu, tinggal keluarin tas belanja aja deh…

Dulu aku waktu masih di Bali sering nolak di kasi tas plastik tiap belanja di mini market (kalau belanjaannya dikit) karna ya ada kepuasan tersendiri gitu rasanya ngebantu dunia lewat meminimalisir penggunaan plastik di kehidupab nyata (cie ilaaahhh udah cucok meong jadi anggota DPR 😂😂)

Eh tapi ini seriusan bener loh… Aku malah gak suka kegiatan bersama2 membersihkan pantailah, sungailah, pokoknya yang berame2 terus ujung2nya diakhiri dengan selfie… Pokoknya ide membawa tas belanja itu okeee bangetttt…

6. Tinggal Sama Suami

Untuk yang ini emang harus dicantumin ya hahahaha, karena kalau aku tinggal di Jerman tanpa suami alamaaakkkk bisa2 aku kayak anak ayam yang gak ada induknya… Tinggal sama suami itu enak banget karena kan udah gak LDR lagi jadi udah gak ada cerita harus begadang2 demi nunggu telp dari si dia, cieeehhh…

Suami gak pernah cerewet masalah kebersihan rumah atau aku harus inilah itulah, malah menurut dia asalkan aku nyaman dan tentram jadi apapun gak masalah, tambah males2an deh di rumah. Tinggal sama suami juga sangat2 membantu banget dalam mengurus administrasi kependudukan di Jerman yang ribetnya bersaing banget sama di Indonesia. Jujur aku gak bisa membayangkan horang2 kayaaahhh yang bisa sekolahin anaknya di luar tanpa agent, ini TANPA AGENT ya WOWWW bangetttt… Gak kebayang deh itu ribet ngurusin tempat tinggal dll…

Ini bukan masalah duitnya ya karna gak mahal2 amat untuk ngurusnya, tapi ribetnya itu looohhh (jadi saran aku kalau kalian mau menetap di Jerman karena sesuatu dan lain hal mending pake agent kalau kalian belum bisa bahasa Jerman, atau punya kenalan orang Jerman untuk bantuin ini itu) jadi aku selalu bersyukur ada suami yang ngurusin ini itu jadi aku tinggal duduk manis deh…

 

Sekian dulu alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman… sampai ketemu di tulisan aku yang selanjutnya,,,,

Iklan

7 pemikiran pada “Alasan Kenapa Aku Suka Tinggal di Jerman

  1. Klo kata tmen aku yg dulu tinggal di Jerman, dy seneng tuh nuker2in botol minuman bekas sama uang, walaupun dapetnya cuma recehan tp mayan aja. Klo di Indo botol plastik bekas paling ujung2nya dibuang atau diloakin.

    Suka

    1. Yakkkk betul bangettt…. di sini emang botol2 bekas dibawa lagi ke supermarket terus ditukar pake koin… jadi gak ada sampah botol berserakan… klo diterapkan di Indonesia bagus banget kayaknya 😂😂

      Suka

  2. Soal bersih itu harus dari mental masyarakatnya juga sih ya, klo tiap pagi petugas kebersihan sdh kerja, eh orang2 ko malah buang sampahs embarangan tuh banyak di tanah air gitu.
    Suami dan aq pernah kena marah bpk mertua krn ngaret datang saat undangan makan hahaha .. sama keluarga aja harus on time loh 😉 .
    Makanan enak sih bener bangett 😀 . Jangan kalapp Ann, nanti kalau hamil bisa nambah bb lagi loh hehe.. Aq nih sdh mulai ngerem makan, klo malam ga makan berat lagi.

    Suka

    1. Hmmm iya juga ya mbak… klo emang udah dari diri sendiri males buang sampah ya mau disediain banyak tempat sampah juga gak berguna…

      Hahahaha waktu itu aku sama suami juga pernah ngaret pas makan keluarga mbak 🤣🤣 gara2 suami nyasar, niatnya ke restaurant malah ketemunya kandang kuda 😂. Langsung deh aku chat kakak ipar klo lagi nyasar, syukurrrr gak dimarahin padahal udah takut banget 🤣 mereka malah ketawa pas kita nyampe karna suami udh pake GPS tapi tetep nyasar 😂

      Kalap banget aku mbak… sampe naik 7 kilo dan gak mau turun2 loh 😣😣 syediiiihhhhh

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s