Di Marah Tuan Rumah

Udah lama gak nulis blog, gilirannya nulis ehh malah curhat (maafkeun mamah muda yang hobi galau ini)

Dari hamil, proses melahirkan sampe ngurus bayi sendiri (sama suami juga) bener2 ngebuat aku stress bukan main. Di sini gak ada istilah dibantuin keluarga, jangankan dibantuin bayiku digendong atau diajak main aja enggak alias cuma diliatin doang (dalam hati ya Tuhan kejam banget… keluargaku di Indonesia malah semangat banget pengen gendong, pengen jagain)

Jujur waktu hamil tua pengen banget pulang ke Bali. Alasannya ya aku ngalamin gatel2 akut sampe pengen cecar aja biar ini bayi cepet2 keluar tapi apa daya suami ngelarang pulang (dia takut klo istrinya pulang ntar malah gak mau balik lagi ke Jerman) dan dokter juga gak ngijinin cecar karna menurut mereka aku masih mampu buat lahiran normal (tapi mental aku gak sehat banget lahiran normal)

Jadi ini kondisi perut aku waktu itu, sebulanan lebih aku gak bisa tidur karna gatel banget.

Sekarang udah sebulan sejak melahirkan, udah mulai tenanglah walaupun masih capek. Tapi tiba2 tetangga aka tuan rumah ngirim surat

Aneh aja kan masak kita tinggal satu pekarangan pake ngirim surat segala tapi mungkin mereka ngirim surat karna mereka cuma bisa komunikasi sama suami aja (tuan rumah pasangan udah tua dan bahasa Jermanku masih pinteran anak TK)

Ternyata isi suratnya kasar banget (bahkan aku yg bahasa Jermannya masih sebatas mampu terima barang dari pak pos aja ngerti). Di dalem suratnya (dengan bahasa yg kasar) bilang kalau aku sama suami gak becus jadi orang tua. Bayi dikurung di dalem rumah 24 jam gak baik karna bayi harus dapet udara segar bla bla bla

Well aku tau banget orang Jerman dan kegilaan mereka akan Frisch Luft alias “Udara Segar” (yang menurut aku taiiiii banget karna saking keseelllllll)

Aku sama suami punya alasan tersendiri kenapa kita gak keluar setiap hari sama bayi kita

  1. Bayi baru 1 bulan dan memang bayi2 lain di sini 2 hari setelah lahir udah dibawa kemana2 tapi suami aku itu orangnya sensitif dan gak mau bayi kita kena bakteri atau virus di luar
  2. Bayi aku gak minum ASI (setiap aku ngASI tensi malah naik sampe 150an terus aku harus minum obat jadinya gak boleh ngASI gitu seterusnya). Jadi ya sistem kekebalan badan bayiku mungkin belum sekuat bayi2 yg minum ASI. Sebagai pencegahan mending aku gak ajak dia keluar setiap hari, palingan 1-2 kali dalam seminggu (itupun aku udah mikir berat).

Aku orangnya cinta damai dan sekarang orang satu pekarangan terlebih ini tuan rumah gedeg sama aku ya aku bisanya cuma nangis2 aja dong di rumah. Pengen pulang ke Bali dan baliknya nanti pas suami nemu Apartment yg baru, tapi bayiku belum ada paspor dan akta kelahiran juga masih proses.

Gak nyangka aja gitu orang bisa sejahat itu sama ibu2 yg baru melahirkan + ngurus bayi sendiri. Sekarang aku baru ngerti kenapa orang2 sini males punya anak, lah wong apa2 ngurusin sendiri isi acara diomelin lagi. Mending apa dia ngomel2 sambil bantuin gendong kan oke, lah ini ngirim surat maksudnya apa coba…

Pengen banget ngomong sama pemerintahan di sini. Sebanyak apapun pemerintah ngasi uang ke ibu2 dan ke anak2, kalau mental masyarakatnya gak dirubah ya siapa juga yg mau punya anak. Udah susah, ditambah susah 😑😑😑