Anak Atau Pekerjaan

Kalau gak galau namanya bukan ibu muda ya hahahaha…. Sekarang udah 2 bulan aku ngerasain gimana ruwetnya punya bayi, tapi di sisi lain hari berganti hari rasanya semakin gampang untuk ngurus bayi ditambah bayi aku juga keliatan makin lucu.

Niat jadi ibu rumah tangga selamanya selalu ada di dalam pikiran aku, tapi entahlah jiwa muda yang ada di dalam diri ini selalu ingin menunjukkan kalau ia masih mampu untuk jadi ibu sekaligus wanita yang bekerja.

Tapi hal yang terberat sebenarnya adalah nitipin bayi aku di penitipan anak, karna aku masih harus ngelanjutin kursus bahasa Jerman aku yang dulu sempat tertunda karna kehamilan aku yang semakin membesar.

Baca-baca di internet katanya usia bayi yang tepat untuk dititipkan adalah 6 bulan karna kalau lebih tua dari itu akan makin sulit untuk anak beradaptasi dengan lingkungan baru. Suami aku udah cari-cari informasi tempat penitipan anak tapi entahlah tiba-tiba aku sedih mikirin anak aku harus dititip sama bayi-bayi lain ke orang yang gak dikenal.

Memang bahasa Jermanku belum ada progres yang signifikan karna aku toh cuma diem di rumah sama bayi. Ngobrol sama suami juga pakai bahasa Inggris (ini lucu karna kalau kita ngobrol pake bahasa Jerman yang ada suami aku malah mingkem gak bisa ngomong hahahaha)

Suami udah ngeliat kalau aku sangat gak ikhlas untuk nitipin anak, jadi dia ngusulin aku nyari kerja pas anak aku masuk TK aja. Yah lagi-lagi aku sedih karna di saat itu aku pasti udah 30an dan entah kerjaan apa yang bisa aku mulai di usia segitu. Walaupun aku sarjana tapi aku gak muluk-muluk pengen dapet kerjaan yang wow banget. Kerjaan yang aku pengenin ya paling kerja di drugstore, naruh-naruh barang di rak atau jadi kasirnya. Tapi apa di usia 30an aku bisa memulai kerjaan kayak gitu? Apa mereka mau nerima aku di usia segitu dengan bahasa Jerman yang minim?

Jadi pilihannya antara aku harus nitipin anak di penitipan anak dan mulai kerja di usia yang belum tua banget, atau nunggu anak masuk TK dan entahlah bisa dapet kerja di usia 30an atau enggak.

Susahnya Nyicil Hape di Jerman

Dari judulnya aja udah tau kalau hidup aku penuh cicilan nyiahahahahaha dan bulan ini adalah bulan ke tujuh cicilan hape Iphone XS Max aku yang sering jatuh berkali-kali huhuhuhu.

Alasan aku nyicil hape karna jujur berasa banget kalau ngeluarin uang sekalian apalagi hape yang aku beli ini harganya lumayan pengen nangis. Selain itu kalau aku cicil ternyata bunganya 0% dan aku  juga dapet keuntungan gratis paket data internet, sedangkan kalau bayar sampai lunas kan incesss gak dapet keuntungan internet gratis jadi ya mending dicicil yesss hahahaha

Tapi nyicil hape di Jerman itu ternyata gak segampang nyicil hape di Indonesia yang cuma perlu nunjukin KTP sama kartu kredit udah cukup. Cicil hape di Jerman itu udah kayak mau cicil rumah, banyak bener dah prosedurnya sampe bikin aku frutasi

Yang pertama adalah aku perlu ngirim copy dari resident permit, paspor dan kartu kredit, setelah kirim aku harus nunggu sampe besokannya baru dibales.

Setelah dibales ternyata aku juga harus kirim dokumen yang lain yaitu Meldebescheinigung  (intinya itu kayak keterangan kita RT/RW di mana hahahaha) dalam hati ya kenapa gak sekalian aja mintanya kan gak nunggu lama2 (waktu itu udah ngebetttt banget punya hape baru)

Lagi2 aku harus nunggu sehari untuk dapet balesan

Pas balesannya udah dateng ternyata mereka bilang gak bisa buka dokumen yang aku kirim, mereka mintanya dalam format pdf, padahal akunya udah kirim pake format pdf. Jadi ya kirim ulang lagi dong dan nunggu lagi.

Besoknya dapet balasan dari mereka yaitu Meldebescheinigung ternyata harus di ganti karena aku dapetnya itu pas aku sebelum nikah jadi namanya masih nama aku waktu single, sedangkan setelah nikah aku ngambil nama belakang suami jadi dokumen aku kayak resident permit sama kartu kredit itu udah ada nama suami.

Permasalahannya adalah dulu untuk dapetin Meldebescheinigung aku harus antri selama lebih dari empat jam dan menurut aku itu gila banget-banget. Yaudah sambil kesel aku bilang ke suami aku untuk batal aja beli ini hape karna ribet banget (padahal intinya ya aku ngambek karna lama banget ngurusnya).

Setelah itu suami aku nyari tau dan ternyata Meldebescheinigung itu bisa didapetin lewat online. Waktu itu aku males untuk percaya dan aku tetep ngambek.

Seminggu kemudian ternyata Meldebescheinigung aku udah jadi dengan isi nama belakang suami aku kayak dokumen yang lain, langsung deh suami aku kirim itu ke tempat cicilan hape hahahaha

Besoknya aku dapet email kalau hape aku udah dikirim…horeeeeee

99557820-440B-4D91-B9B2-A3C74568C5F7

Akhirnya bumil bisa eksis deh waktu itu hahahaha…

 

Sekarang ya melanjutkan cicilan sampe Desember tahun depan hahahaha… tapi entahlah walaupun dicicil aku tetep seneng banget karna ini emang Iphone pertama aku hihihihihi

Sekian dulu kisah cicilan hapeku…

Kenapa Bikin Video di Youtube, LAGI???

Tulisan terakhir itu yang dimarah tuan rumah (syukurlah sekarang semua udah baik2 aja) dan tulisan kali ini adalah tentang alasan aku balik lagi bikin video di youtube.

Dulu aku sempet bikin video di youtube tapi endingnya sama seperti blog, yaitu bikin video di youtube gak semenarik aku nontonin youtube orang lain. Sama halnya aku bikin blog ternyata gak semenarik aku baca blog orang lain.

Tapi ternyata setelah punya anak aku ngerasa kehilangan jati diri. Dulu aku suka pake make up terus belanja sana-sini, sekarang malah dapet duduk aja udah bersyukur. Makin hari makin hilanglah fun cool Anna dan yang tersisa cuma Anna yang kelaperan efek bayi gak bisa ditinggal.

Kata orang fase ini cuma 1 tahun tapi aku gak percaya gitu aja. Honestly aku gak mau kehilangan jati diri aku dan bertransformasi bagai Sailor Moon tapi sayangnya Sailor Moon yang ini rambutnya kuning karna salah ngewarna, pakai rok mini karna celana jeans udah gak cukup, gak bawa tongkat tapi botol susu sambil gendong bayi.

I love being a mother but I also love being myself

Awalnya aku suka bikin di video instastory karna kesannya lebih pribadi dibandingkan youtube yang mana orang luar juga bisa nonton, tapi suamiku hampir tiap hari kurang setuju kalau aku bikin instastory kepanjangan, alasannya kenapa enggak sekalian bikin video di youtube?

Alasan di ataslah yang membuat aku memutuskan untuk bikin video lagi di youtube. Menyimpan beberapa memori masa mudaku, menyimpan beberapa hal yang masih tersisa dalam hidupku (sebelum aku pusing mikirin persoalan anak di masa depan), atau mungkin membuat duniaku sendiri.. who knows. Selain itu untuk mengurangi omelan suamiku rasanya tepat untuk aku upload video di youtube

Awalnya aku ada niatan untuk bikin daily vlog. Selain gampang karna gak perlu nyari konten, aku juga bisa upload tiap hari. Tapi aku berubah pikiran karna aku merasa hidupku sama aja dengan orang lain. Kadang bahagia, susah, sedih, senang… bukan karna aku tinggal di Jerman membuat hidup aku lebih spesial dibandingkan yang lain, so nothing special kalau aku bikin daily vlog.

Aku decided akhirnya aku bikin video review untuk semua barang yang aku punya atau bahkan aku ngasi tips untuk beberapa hal yang aku tau. Aku tau kalau tema youtubeku sudah ribuan atau jutaan di luar sana, tapi aku mendedikasikan video2 ini untuk diriku yang dulu, diriku yang selalu haus akan pendapat orang lain sebelum aku memutuskan untuk membeli atau melakukan sesuatu.

Memang untuk saat ini viewersnya bisa dihitung jari hahahahaha…. tapi aku ngerasa begitu video udah ke upload malah rasanya lega hahahaha, jadi viewers sedikit itu gak masalah (yang ada aku malah berharap aku bisa dapet temen baru dari youtube sama halnya seperti aku dapet temen dari blog).

Harapan aku sih semoga aku ada waktu untuk bikin video jadi bisa terus upload… dan semoga aku juga bisa ngebantu orang2 lewat video aku.