KESEPIAN

Hallo holla… padahal baru rajin upload video di Youtube eh sekarang malah sakit. Jangankan untuk bikin video, ngomong aja udah males banget rasanya. Entahlah tiap musim panas aku selalu aja sakit, yang lebih sedih ya adek bayi juga ikutan sakit. Kasian aja aku liatin dia susah napas gara-gara hidung mampet.

Di saat sakit-sakit gini entahlah aku tiba-tiba jadi melow semelow marshmallow *ciieehhh

Tiba-tiba ngerasa bosen aja gitu diem di rumah tiap hari. Suami sih nyuruhnya jalan-jalan keluar rumah tapi mau jalan-jalan kemana? Akupun sekarang udah 1 paket sama bayi aku jadi jalan-jalan juga perlu banyak persiapan seperti contohnya mau kemana, cuacanya gimana, klo bayi nangis ada tempat untuk ngasi susu atau ganti popok gak? Pokoknya ribet hanya untuk jalan-jalan melepas penat

Dan jalan-jalan tanpa temen itu rasanya gimana gitu menurutku. Dulu aku jalan-jalan sendiri waktu di Bali ya paling ke bioskop (karna kan nonton jadi gak perlu deh ngobrol sama temen) tapi lah jalan-jalan di sini kan agak gimana gitu kalau cuma berdua sama bayi aja.

Rasanya makin hari semakin kesepian, apalagi kalau adek bayi udah bobok jadi makin kesepian. Setrikaan sama cucian piring segudang kan seharusnya bikin aku sibuk dong, tapi eh aku malah males banget-banget ngerjainnya. Jadi tetep aja kesepian

Jadi seorang ibu memang anugrah buat aku, tapi seorang ibu juga mengalami kesepian. Di saat suami ke kantor dan anak lagi bobok cantik di situlah kadang aku ngerasa ada yang kurang.

Dulu mama aku sering banget bilang kalau anak-anaknya udah gede gak ada yang boleh kayak dia yaitu ‘diem di rumah’ (mama aku kerjaannya penjahit jadi emang kerja di rumah) karna dia bilang dia bosen banget dan pengen kayak temen-temennya yang naik mobil ke kantor.

Lah waktu itu aku mikirnya malah aneh karna aku malah doyan banget diem di rumah. Jujur walaupun aku orang Bali tapi aku gak doyan liat pegunungan atau ke pantai (idihhh masuk angin yg ada). Bahkan ke tempat wisata-wisata di Bali aja aku untuk pertama kalinya pergi itu sama suami aku karna nganterin dia jalan-jalan.

Ternyata sekarang aku baru ngerti apa yang dialami sama mama aku setelah aku ngalamin sendiri.

Menurut aku sih bukan jadi ibu rumah tangganya  yang bikin kesepian, tapi kurangnya interaksi sama orang dewasa (gak ada yang ngajak ngobrol lebih tepatnya) yang bikin kita itu kesepian banget-banget.

Kayaknya ini aja deh tulisan aku untuk kali ini, maaf ya kalau pendek karna ini aku nulisnya malem-malem mau bobok hahahaha….

Anak Atau Pekerjaan

Kalau gak galau namanya bukan ibu muda ya hahahaha…. Sekarang udah 2 bulan aku ngerasain gimana ruwetnya punya bayi, tapi di sisi lain hari berganti hari rasanya semakin gampang untuk ngurus bayi ditambah bayi aku juga keliatan makin lucu.

Niat jadi ibu rumah tangga selamanya selalu ada di dalam pikiran aku, tapi entahlah jiwa muda yang ada di dalam diri ini selalu ingin menunjukkan kalau ia masih mampu untuk jadi ibu sekaligus wanita yang bekerja.

Tapi hal yang terberat sebenarnya adalah nitipin bayi aku di penitipan anak, karna aku masih harus ngelanjutin kursus bahasa Jerman aku yang dulu sempat tertunda karna kehamilan aku yang semakin membesar.

Baca-baca di internet katanya usia bayi yang tepat untuk dititipkan adalah 6 bulan karna kalau lebih tua dari itu akan makin sulit untuk anak beradaptasi dengan lingkungan baru. Suami aku udah cari-cari informasi tempat penitipan anak tapi entahlah tiba-tiba aku sedih mikirin anak aku harus dititip sama bayi-bayi lain ke orang yang gak dikenal.

Memang bahasa Jermanku belum ada progres yang signifikan karna aku toh cuma diem di rumah sama bayi. Ngobrol sama suami juga pakai bahasa Inggris (ini lucu karna kalau kita ngobrol pake bahasa Jerman yang ada suami aku malah mingkem gak bisa ngomong hahahaha)

Suami udah ngeliat kalau aku sangat gak ikhlas untuk nitipin anak, jadi dia ngusulin aku nyari kerja pas anak aku masuk TK aja. Yah lagi-lagi aku sedih karna di saat itu aku pasti udah 30an dan entah kerjaan apa yang bisa aku mulai di usia segitu. Walaupun aku sarjana tapi aku gak muluk-muluk pengen dapet kerjaan yang wow banget. Kerjaan yang aku pengenin ya paling kerja di drugstore, naruh-naruh barang di rak atau jadi kasirnya. Tapi apa di usia 30an aku bisa memulai kerjaan kayak gitu? Apa mereka mau nerima aku di usia segitu dengan bahasa Jerman yang minim?

Jadi pilihannya antara aku harus nitipin anak di penitipan anak dan mulai kerja di usia yang belum tua banget, atau nunggu anak masuk TK dan entahlah bisa dapet kerja di usia 30an atau enggak.

Susahnya Nyicil Hape di Jerman

Dari judulnya aja udah tau kalau hidup aku penuh cicilan nyiahahahahaha dan bulan ini adalah bulan ke tujuh cicilan hape Iphone XS Max aku yang sering jatuh berkali-kali huhuhuhu.

Alasan aku nyicil hape karna jujur berasa banget kalau ngeluarin uang sekalian apalagi hape yang aku beli ini harganya lumayan pengen nangis. Selain itu kalau aku cicil ternyata bunganya 0% dan aku  juga dapet keuntungan gratis paket data internet, sedangkan kalau bayar sampai lunas kan incesss gak dapet keuntungan internet gratis jadi ya mending dicicil yesss hahahaha

Tapi nyicil hape di Jerman itu ternyata gak segampang nyicil hape di Indonesia yang cuma perlu nunjukin KTP sama kartu kredit udah cukup. Cicil hape di Jerman itu udah kayak mau cicil rumah, banyak bener dah prosedurnya sampe bikin aku frutasi

Yang pertama adalah aku perlu ngirim copy dari resident permit, paspor dan kartu kredit, setelah kirim aku harus nunggu sampe besokannya baru dibales.

Setelah dibales ternyata aku juga harus kirim dokumen yang lain yaitu Meldebescheinigung  (intinya itu kayak keterangan kita RT/RW di mana hahahaha) dalam hati ya kenapa gak sekalian aja mintanya kan gak nunggu lama2 (waktu itu udah ngebetttt banget punya hape baru)

Lagi2 aku harus nunggu sehari untuk dapet balesan

Pas balesannya udah dateng ternyata mereka bilang gak bisa buka dokumen yang aku kirim, mereka mintanya dalam format pdf, padahal akunya udah kirim pake format pdf. Jadi ya kirim ulang lagi dong dan nunggu lagi.

Besoknya dapet balasan dari mereka yaitu Meldebescheinigung ternyata harus di ganti karena aku dapetnya itu pas aku sebelum nikah jadi namanya masih nama aku waktu single, sedangkan setelah nikah aku ngambil nama belakang suami jadi dokumen aku kayak resident permit sama kartu kredit itu udah ada nama suami.

Permasalahannya adalah dulu untuk dapetin Meldebescheinigung aku harus antri selama lebih dari empat jam dan menurut aku itu gila banget-banget. Yaudah sambil kesel aku bilang ke suami aku untuk batal aja beli ini hape karna ribet banget (padahal intinya ya aku ngambek karna lama banget ngurusnya).

Setelah itu suami aku nyari tau dan ternyata Meldebescheinigung itu bisa didapetin lewat online. Waktu itu aku males untuk percaya dan aku tetep ngambek.

Seminggu kemudian ternyata Meldebescheinigung aku udah jadi dengan isi nama belakang suami aku kayak dokumen yang lain, langsung deh suami aku kirim itu ke tempat cicilan hape hahahaha

Besoknya aku dapet email kalau hape aku udah dikirim…horeeeeee

99557820-440B-4D91-B9B2-A3C74568C5F7

Akhirnya bumil bisa eksis deh waktu itu hahahaha…

 

Sekarang ya melanjutkan cicilan sampe Desember tahun depan hahahaha… tapi entahlah walaupun dicicil aku tetep seneng banget karna ini emang Iphone pertama aku hihihihihi

Sekian dulu kisah cicilan hapeku…

Kenapa Bikin Video di Youtube, LAGI???

Tulisan terakhir itu yang dimarah tuan rumah (syukurlah sekarang semua udah baik2 aja) dan tulisan kali ini adalah tentang alasan aku balik lagi bikin video di youtube.

Dulu aku sempet bikin video di youtube tapi endingnya sama seperti blog, yaitu bikin video di youtube gak semenarik aku nontonin youtube orang lain. Sama halnya aku bikin blog ternyata gak semenarik aku baca blog orang lain.

Tapi ternyata setelah punya anak aku ngerasa kehilangan jati diri. Dulu aku suka pake make up terus belanja sana-sini, sekarang malah dapet duduk aja udah bersyukur. Makin hari makin hilanglah fun cool Anna dan yang tersisa cuma Anna yang kelaperan efek bayi gak bisa ditinggal.

Kata orang fase ini cuma 1 tahun tapi aku gak percaya gitu aja. Honestly aku gak mau kehilangan jati diri aku dan bertransformasi bagai Sailor Moon tapi sayangnya Sailor Moon yang ini rambutnya kuning karna salah ngewarna, pakai rok mini karna celana jeans udah gak cukup, gak bawa tongkat tapi botol susu sambil gendong bayi.

I love being a mother but I also love being myself

Awalnya aku suka bikin di video instastory karna kesannya lebih pribadi dibandingkan youtube yang mana orang luar juga bisa nonton, tapi suamiku hampir tiap hari kurang setuju kalau aku bikin instastory kepanjangan, alasannya kenapa enggak sekalian bikin video di youtube?

Alasan di ataslah yang membuat aku memutuskan untuk bikin video lagi di youtube. Menyimpan beberapa memori masa mudaku, menyimpan beberapa hal yang masih tersisa dalam hidupku (sebelum aku pusing mikirin persoalan anak di masa depan), atau mungkin membuat duniaku sendiri.. who knows. Selain itu untuk mengurangi omelan suamiku rasanya tepat untuk aku upload video di youtube

Awalnya aku ada niatan untuk bikin daily vlog. Selain gampang karna gak perlu nyari konten, aku juga bisa upload tiap hari. Tapi aku berubah pikiran karna aku merasa hidupku sama aja dengan orang lain. Kadang bahagia, susah, sedih, senang… bukan karna aku tinggal di Jerman membuat hidup aku lebih spesial dibandingkan yang lain, so nothing special kalau aku bikin daily vlog.

Aku decided akhirnya aku bikin video review untuk semua barang yang aku punya atau bahkan aku ngasi tips untuk beberapa hal yang aku tau. Aku tau kalau tema youtubeku sudah ribuan atau jutaan di luar sana, tapi aku mendedikasikan video2 ini untuk diriku yang dulu, diriku yang selalu haus akan pendapat orang lain sebelum aku memutuskan untuk membeli atau melakukan sesuatu.

Memang untuk saat ini viewersnya bisa dihitung jari hahahahaha…. tapi aku ngerasa begitu video udah ke upload malah rasanya lega hahahaha, jadi viewers sedikit itu gak masalah (yang ada aku malah berharap aku bisa dapet temen baru dari youtube sama halnya seperti aku dapet temen dari blog).

Harapan aku sih semoga aku ada waktu untuk bikin video jadi bisa terus upload… dan semoga aku juga bisa ngebantu orang2 lewat video aku.

 

 

 

Di Marah Tuan Rumah

Udah lama gak nulis blog, gilirannya nulis ehh malah curhat (maafkeun mamah muda yang hobi galau ini)

Dari hamil, proses melahirkan sampe ngurus bayi sendiri (sama suami juga) bener2 ngebuat aku stress bukan main. Di sini gak ada istilah dibantuin keluarga, jangankan dibantuin bayiku digendong atau diajak main aja enggak alias cuma diliatin doang (dalam hati ya Tuhan kejam banget… keluargaku di Indonesia malah semangat banget pengen gendong, pengen jagain)

Jujur waktu hamil tua pengen banget pulang ke Bali. Alasannya ya aku ngalamin gatel2 akut sampe pengen cecar aja biar ini bayi cepet2 keluar tapi apa daya suami ngelarang pulang (dia takut klo istrinya pulang ntar malah gak mau balik lagi ke Jerman) dan dokter juga gak ngijinin cecar karna menurut mereka aku masih mampu buat lahiran normal (tapi mental aku gak sehat banget lahiran normal)

Jadi ini kondisi perut aku waktu itu, sebulanan lebih aku gak bisa tidur karna gatel banget.

Sekarang udah sebulan sejak melahirkan, udah mulai tenanglah walaupun masih capek. Tapi tiba2 tetangga aka tuan rumah ngirim surat

Aneh aja kan masak kita tinggal satu pekarangan pake ngirim surat segala tapi mungkin mereka ngirim surat karna mereka cuma bisa komunikasi sama suami aja (tuan rumah pasangan udah tua dan bahasa Jermanku masih pinteran anak TK)

Ternyata isi suratnya kasar banget (bahkan aku yg bahasa Jermannya masih sebatas mampu terima barang dari pak pos aja ngerti). Di dalem suratnya (dengan bahasa yg kasar) bilang kalau aku sama suami gak becus jadi orang tua. Bayi dikurung di dalem rumah 24 jam gak baik karna bayi harus dapet udara segar bla bla bla

Well aku tau banget orang Jerman dan kegilaan mereka akan Frisch Luft alias “Udara Segar” (yang menurut aku taiiiii banget karna saking keseelllllll)

Aku sama suami punya alasan tersendiri kenapa kita gak keluar setiap hari sama bayi kita

  1. Bayi baru 1 bulan dan memang bayi2 lain di sini 2 hari setelah lahir udah dibawa kemana2 tapi suami aku itu orangnya sensitif dan gak mau bayi kita kena bakteri atau virus di luar
  2. Bayi aku gak minum ASI (setiap aku ngASI tensi malah naik sampe 150an terus aku harus minum obat jadinya gak boleh ngASI gitu seterusnya). Jadi ya sistem kekebalan badan bayiku mungkin belum sekuat bayi2 yg minum ASI. Sebagai pencegahan mending aku gak ajak dia keluar setiap hari, palingan 1-2 kali dalam seminggu (itupun aku udah mikir berat).

Aku orangnya cinta damai dan sekarang orang satu pekarangan terlebih ini tuan rumah gedeg sama aku ya aku bisanya cuma nangis2 aja dong di rumah. Pengen pulang ke Bali dan baliknya nanti pas suami nemu Apartment yg baru, tapi bayiku belum ada paspor dan akta kelahiran juga masih proses.

Gak nyangka aja gitu orang bisa sejahat itu sama ibu2 yg baru melahirkan + ngurus bayi sendiri. Sekarang aku baru ngerti kenapa orang2 sini males punya anak, lah wong apa2 ngurusin sendiri isi acara diomelin lagi. Mending apa dia ngomel2 sambil bantuin gendong kan oke, lah ini ngirim surat maksudnya apa coba…

Pengen banget ngomong sama pemerintahan di sini. Sebanyak apapun pemerintah ngasi uang ke ibu2 dan ke anak2, kalau mental masyarakatnya gak dirubah ya siapa juga yg mau punya anak. Udah susah, ditambah susah 😑😑😑

Hadiah Bulan Madu

Hello holla iya tau udah lama banget gak nulis diakibatkan banyaknya schedule untuk cuci dan nyetrika baju nyiahahaha… ditambah kemaren2 kan musim puanas, aduh boro2 mau ngeblog pegang hape aja udah males karna saking panasnya..

Nah dipenghujung musim panas aku dan suami melangsungkan pernikahan di gereja (yang pertama di catatan sipil).

Ini juga banyak banget temen2 yang heran “kenapa nikah lagi?” Atau “ini foto2 lama ya” hahaha seru banget baca komen dari temen2 karna kalau di Indonesia kan menikah ya sekalian dalam 1 hari atau bisa juga resepsinya sampai berhari2, bukannya yang ada jeda seperti aku nikah pertama bulan April dan yang ke dua bulan September.

Akhirnya aku jelasin deh klo nikah di Jerman ya catatan sipil itu yang diakui, klo mau menikah secara agama harus menyertakan surat nikah dari catatan sipil. Menurut informasi dari mbah google hal ini diterapkan agar tidak terjadi pernikahan dengan banyak istri/suami (jadi pasangannya cukup 1 aeee)

Untuk bulan madu suami pengennya ke Thailand… hadehhh padahal dikit lagi Indonesia karna aku kepengen banget makan masakan Bali yang puedeeeesssss tapi yah apa daya karna suami udah 2kali ke Bali jadi kali ini ke Thailand..

Sebelum ke Thailand aduh drama bangetttttt… suami demam sampe 38 derajat padahal besok udah harus berangkat. Jujur aku gak sreg ke Thailand karna liat suami udah sakit gitu, aku suruh dia untuk cancel aja tapi alamakkk dianya ngambek terus bilang harus berangkat, yaudah deh aku bikinin teh sampe 7 cangkir, jagain dia biar klo panasnya naik bisa dikompres… lelaaahhh bangettt pokoknya

Besoknya suami sembuh ya jadi dong kitanya pergi ke Thailand. Packing udah buru2, gak isi pilih2 baju udah masukin semuanya aja. Sukur pesawat berangkatnya malem jadi masih ada waktu untuk packing dll..

Cusssss Thailand…

Nyampe Thailand, Bangkok ya ampuuunnn… ternyata gak ada bedanya sama Jakarta 🤣🤣 bedanya ya di Bangkok udah pakai sky train sebagai public transportation jadi ke mana2 udah gampang banget

4 hari di Thailand aku sama suami kerjanya malah ngemall ae 🤣🤣 ngajak suami itu susah ya karna dia gak mau diajak ke tempat yang banyak nyamuknya hadeeehhhh so bye bye Pasar Terapung (jujur gak tau nama Thailandnya apa) dan tempat2 lainnya…

Sebagai hadiah bulan madu, suami juga pilih kamar di salah satu hotel bintang 5 jadi sangat dipastikan gak ada nyamuk di sini….

Nah 4 hari di Thailand itu ternyata gak bikin suami aku lupa jadwal haid nyiahahahaha… suami aku bahkan punya aplikasi kalender menstruasi untuk ngecek jadwal haid aku hahahaha… jadi pada saat 4 hari di Thailand aku udah “telat” 8 hari…

Idihhh suami happy banget waktu itu dan langsung ke apotek untuk beliin Folic Acid ya aku larang dong “ngapain beli, tau hamil aja enggak” aku pas itu ngomongnya agak ketus ya karna aku waktu sebelum2nya telat haid gak pernah positif hamil, jadi bawaannya sedih, sensi, malah pernah berpikir klo mungkin aku emang gak bisa hamil..

Yaudah suami belinya test pack, liat suami beli test pack aku nyinyirrr lagi “klo sampe hotel ternyata aku haid berarti kamu yang kencingin test packnya ya, biar ga rugi beli” karna suami pengen banget beli test pack jadi ya dia setuju aja sama perjanjian aneh kayak gitu hahahaha…

Nyampe hotel ternyata aku gak haid dong hahahaha…. yaudah deh dengan pasrah aku coba test packnya karna takut gak sesuai sama keinginan…

Daaaannnn….

2 garis

Air mata udah mau netesss, dalem hati bilang “gini ya rasanya liat 2 garis” hahahaha lebay amat deh aku waktu itu, tapi aku cepet2 lap air mata dan niatnya mau ngerjain suami yang nunggu di kamar

“Udah nie hasilnya negatif bangettttt”

“Hah? Maksudnya?”

“Satu garis kan negatif, dua garis artinya negatif bangeeetttt”

Di sini aku kira suami bakalan ngerti terus meluk aku ya gimana gtu ala2 di film ehhh tapi dianya

“Hah masak gtu ya, coba aku baca petunjuk penggunaan… yah semuanya bahasa Thailand, apa aku tanya ke receptionist di depan ya”

Alamaaaakkk…. terus kita pandang2an dan dia bilang “oh kamu bercanda, berarti hamil?” Ehhh dianya seneng bukan main padahal akunya mikir “aduh ini gimana hamil muda tapi liburan” jujur aku ada perasaan takut dan enggak2 waktu itu..

Dan kitapun langsung pergi ke rumah sakit international untuk ngecek kira2 bayinya sehat atau gimana. Hasilnya memuaskan banget, kata dokter aku hamil 5 minggu dan bayinya ada di posisi yang bener (karna aku takut kejadian bayinya gak di dalem rahim) jadi pas dokter bilangnya aman langsung puji Tuhan dan senyum2 balik ke hotel…

Niat awal di Thailand selama 2 minggu jadi berakhir selama 1 minggu 🤣🤣🤣

Pas itu aku kepengen banget pulang, lah suami nanyak “kamu mau ke Bali?” hahahaha pas itu aku ketawa karna dulu2 aku selalu bilang kalau Bali itu rumah aku dan Jerman belum berasa rumah, tapi entahlah sejak tau aku hamil aku jadi pengen cepet2 balik ke Jerman dan aku ngerasa Jerman rumah aku sekarang #cieeehhhh

Jadi deh rubah jadwal penerbangan (walaupun bayar lagi 450€ tapi tak apalah asalkan pulang) dan langsung check out dari hotel

Sekarang udah di Jerman aja deh ini 😄😄 menyambut musim gugur.

Semoga bayi dan mamanya sehat sampai lahiran nanti 😄😆

Alasan Kenapa Aku Suka Tinggal di Jerman

Setelah aku nulis beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman, kayaknya gak adil rasanya kalau aku gak nulis beberapa hal yang aku suka tinggal di Jerman.

Sebenernya ada buanyaaak banget ya tapi karena sebelumnya aku nulis 6 alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman jadi biar adil kali ini aku akan nulis 6 alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman.

1. Bersih

Ya emang kalau di sini itu bersih banget, kadang waktu tinggal di Indonesia aku rada bingung kenapa sih orang2 pada suka buang sampah sembarangan, padahal buang sampah itu kan bisa dibilang gampang banget ya, tinggal cari tempat sampah yaudah selesai deh urusan.

Di rumah aku yang sekarang ada 3 jenis tempat sampah (kalau yang di luar entah berapa aku gak tau karena ada buanyak banget). Aku semangat banget deh pokoknya misah2in sampah hahahaha mungkin karna ini hal baru dan untuk kebaikan bersama jadi aku semangat untuk jalaninnya. Kadang aku juga sering minta saran ke keluarga suami ya sekedar tips2 buang sampah yang baik dan yang bener (misalnya ya sampah organik gimana caranya biar gak cepet berair) maklum ya dulu waktu di Bali kan jarang banget buang sampah, palingan juga dibuangin sama mamak (males amat akunya….).

2. Gak Ngaret

Aku walaupun males gini tapi kalau udah ketemuan atau urusan penting aku hampir gak pernah ngaret, kalaupun ngaret itupun karna mendadak ada masalah penting. Kadang kesel banget sama temen2 yang ngaret karna kok suka banget sih ngaret, apalagi kalau pas ketemuan (ini temen2 SMA ya kalau temen2 kuliah ya tepat waktu, mungkin karna kita jurusan bahasa Jepang jadi lebih tertib wkwkwkwkwkw).

Padahal kalau gak ngaret kan enak ya jadi bisa cepet ketemu dan pulangnya juga gak telat… Mungkin karna salah satu alasan inilah Tuhan ngirim aku ke Jerman jadi biar sesuai dengan keinginan aku (malah apa2 di sini tepat waktu banget…). Pokoknya enak banget deh tinggal di sini untuk kalian yang gak demen ngaret.

3. Makanan Uenaaakk

Naik 7 kilo kalau gak karna makan enak ya gak mungkin deh rasanya, hahahah… Nyampe Jerman aku ngerasa gak berhenti2 makan, bawaannya lapeeerrr mulu. Pokoknya baru beberapa bulan diem di sini tapi aku udah punya makanan favorit (terutama kalau terbuat dari daging babi euuuhhhhh enyaaakkkkk). Keluarga suami juga sering ngajakin makan di luar, ceritanya biar aku lebih kenal Jerman lewat makanan, alhasil naik deh 7 kilo dan gak turun2 nyiahahahaha… Waktu aku pikir2 kalau gak tinggal di Jerman mungkin aku gak akan tau makanan2 di sini, jadi bersyukur banget bisa tinggal di sini.

Gak hanya itu ya tapi kuenya juga ueenaaakkkkk tenannn…. pokoknya di Indonesia aku belum pernah ngerasain kue2 seenak ini. Entah orang2 sini pake resep rahasia atau gimana tapi emang duhhh rasanya sampe lumer2 di mulut… Pantesan aja suami waktu liburan di Bali ya kita mampir ke toko kue (ini toko kue terkenal banget adanya di seluruh Indonesia) yang ada di mall eh dianya malah numpang lewat ae, padahal waktu itu aku udah ngiler banget pengen beli tapi dianya nolehpun enggak. Sekarang deh aku baru ngerti alasannya dan emang kalau dibandingin mungkin skornya 9:5, taulah 9 yang mana..

4. Bisa Beli Apa Aja

Maksud aku di sini bukan duitnya ya tapi kita bisa beli apa aja di sini yang mana waktu aku dulu di Indonesia susah belinya karna susah dapetnya. Produk2 di Jerman itu beragam banget dan banyak juga produk impor di sini. Misalnya nih habis nonton youtube tentang perawatan rambut, disaranin sama youtubernya pakai salah satu produk yang dia pakai karna bagus. DIJAMIIINNNN….. GAK ADA DI INDONESIA (kalaupun ada harus impor sendiri atau pake jasa titip dan bayar ongkir).

Kadang ya kesel karna rambut aku itu keriting jadi perawatannya lebih ruwet dibandingkan dengan perawatan rambut lurus. Gimana gitu ya di iklan2 di tv atau dimanapun selalu yang ditawarin “menghasilkan rambut lurus indah” HADEHHH CAPE DEHHH.

Gak cuma perwatan rambut tapi badan, wajah juga lengkap banget di sini, makanya setelah tinggal di Jerman aku lebih milih ke mall daripada liatin gunung (ini seriusan sampe dimarah mertua karna gak pernah mau jalan2 ke gunung yang katanya bagus). Ya karna di Bali gak ada produk2 yang kayak begitu… dan pada intinya orang2 akan selalu mencari apa2 yang gak ada di negaranya, bener gak?

5. Bawa Tas Belanja

Ini aku suenenggg banget karna tas belanja di sini bisa dilipet2 jadi kecil hehehehe…. jadi gak usah dapet tas plastik kalau kita beli sesuatu, tinggal keluarin tas belanja aja deh…

Dulu aku waktu masih di Bali sering nolak di kasi tas plastik tiap belanja di mini market (kalau belanjaannya dikit) karna ya ada kepuasan tersendiri gitu rasanya ngebantu dunia lewat meminimalisir penggunaan plastik di kehidupab nyata (cie ilaaahhh udah cucok meong jadi anggota DPR 😂😂)

Eh tapi ini seriusan bener loh… Aku malah gak suka kegiatan bersama2 membersihkan pantailah, sungailah, pokoknya yang berame2 terus ujung2nya diakhiri dengan selfie… Pokoknya ide membawa tas belanja itu okeee bangetttt…

6. Tinggal Sama Suami

Untuk yang ini emang harus dicantumin ya hahahaha, karena kalau aku tinggal di Jerman tanpa suami alamaaakkkk bisa2 aku kayak anak ayam yang gak ada induknya… Tinggal sama suami itu enak banget karena kan udah gak LDR lagi jadi udah gak ada cerita harus begadang2 demi nunggu telp dari si dia, cieeehhh…

Suami gak pernah cerewet masalah kebersihan rumah atau aku harus inilah itulah, malah menurut dia asalkan aku nyaman dan tentram jadi apapun gak masalah, tambah males2an deh di rumah. Tinggal sama suami juga sangat2 membantu banget dalam mengurus administrasi kependudukan di Jerman yang ribetnya bersaing banget sama di Indonesia. Jujur aku gak bisa membayangkan horang2 kayaaahhh yang bisa sekolahin anaknya di luar tanpa agent, ini TANPA AGENT ya WOWWW bangetttt… Gak kebayang deh itu ribet ngurusin tempat tinggal dll…

Ini bukan masalah duitnya ya karna gak mahal2 amat untuk ngurusnya, tapi ribetnya itu looohhh (jadi saran aku kalau kalian mau menetap di Jerman karena sesuatu dan lain hal mending pake agent kalau kalian belum bisa bahasa Jerman, atau punya kenalan orang Jerman untuk bantuin ini itu) jadi aku selalu bersyukur ada suami yang ngurusin ini itu jadi aku tinggal duduk manis deh…

 

Sekian dulu alasan kenapa aku suka tinggal di Jerman… sampai ketemu di tulisan aku yang selanjutnya,,,,

Alasan Kenapa Aku Gak Suka Tinggal di Jerman

Yaaa kaya judul diatas, aku punya beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman. Bukan benci ya cuma gak suka aja.. jadi di blog kali ini aku akan memaparkan beberapa alasan kenapa aku gak suka tinggal di Jerman

1. Cuaca

Hampir semua tulisan yang aku baca ya rata2 orang gak suka cuaca di sini. Awalnya aku kira biasa aja tapi baru nyampe sini (kebetulan nyampe sini masih musim dingin) aduhhhh dinginnya… tapi yang jadi masalah bukan dinginnya, malah keringnya 😢

Jadi ya apa2 kering, karna efek dingin kali ya jadi badan semua kering sampe rambut juga ikutan kering. Gak sehatlah menurutku…

Pas musim semi kata suami lebih baik pake baju model “bawang” alias pake baju berlapis lapis karna cuaca kadang dingin kadang panas (ternyata cuaca bisa ababil juga 😐) tapi kan ogah banget awalnya pake baju berlapis2 karna dingin terus pas cuacanya panas kita buka lapisan baju yang paling luar terus masukin itu baju dalem tas… beraaatttt cyiiinnnn

Terus klo kemana2 harus liat ramalan cuaca karna kadang sekarang cerah nanti tiba2 hujan… klo di Indo boro2 liat ramalan cuaca, prediksi sendiri aja klo mendung berarti lagi 5 atau 10 menit pasti hujan (keakuratan 80%) jadi gak kenal namanya ramalan cuaca..

2. McDonald

Aku dan suamiku pecinta McD. Waktu di Bali inget banget tiap malem kita delivery McD karna saking doyannya. Pas nyampe Jerman alamaaakkkk…. rasa burgernya sih gak ada bedanya tetep enak, tapi ehhh tapi..

Saus tomat bayar

Bayar

BAYAAAARRRRR

Di Indo mah tinggal pencet2 seenak udel karna gratis yaelah di sini bayar, mana bayarnya 0,50€ alias klo dirupiahkan sekitar Rp 8.000/ saset. Gilaaaa bangetttt klo menurut aku. Jadi aku udah terbiasa makan di McD gak pake saus tomat (karna ogah bayar 😂)

3. Ayam

Ini aku aja atau ayam di Jerman rasanya beda sama di Indo?

Rasanya kok anyeb2 gak berasa tapi berdaging *eh

Klo di Indo ayam diaduk-adukin pake garam sama bawang putih aja udah enak ya… lah di sini malah iyuuuuhhhh dan jatuhnya aku malah eneg.. Padahal aku pecinta daging ayam loh tapi sejak di sini aku lebih milih makan daging babi atau sapi, jadi kadang2 aja makan daging ayam itupun yang udah dibumbuin di supermarket karna lebih enak daripada masak sendiri 😂 (kayaknya nie karna akunya yg gak bisa masak 🤣)

4. Lipstik

Menurut aku warna2 lipstik yang dijual di sini menyesuaikan dengan kulit orang2 sini.

Faktanya setelah aku beli lipstik 10 biji, hampir gak ada warna yang cocok di kulit aku. Warnanya itu terlalu adem untuk kulit aku yang agak coklat jadi setelah dipake keliatannya pucet 😐😐. Jujur di Indo aku gak pernah gagal beli/milih warna lipstik. Cuma anehnya di sini ya gagal2 waeee…

Setelah sadar ya akhirnya berhenti beli lipstik. Klo kemarin2 mah tiap diajakin ke drugstore (klo di sini nama tempatnya DM atau Müller) pulang2 selalu beli lipstik, tapi ya sekarang karna pengalaman gagal2 mulu milih warna lipstik jadi kapok

5. Parkir Mahal

Pokokke mahal… udah gitu ae, jadi males jalan2

6. Sewa Rumah Mahal

Sebenernya semua mahal sih tapi yang paling mencolok itu ya harga sewa rumah. Aku sama suami tinggal di rumah bareng sama tuan rumah (aku sama suami di lantai bawah dan tuan rumah di lantai atas). Harga sewa perbulan 12 jutaan untuk 1 kamar tidur, ruang tamu, toilet+kamar mandi, dapur udah gitu aja (inipun kata suami termasuk murah untuk ukuran Munich)

Memang klo tinggalnya gak di pusat kota mungkin harga sewanya jauh lebih murah, tapi karna suami kerjanya di Munich (terkenal apa2 mahal) jadi ya mau gak mau harus tinggal di sini. Pernah sih berpikir untuk tinggal di pinggiran kota biar sewa rumah lebih murah, tapi mikirin suami yang harus nyetir 1 jam-an jadi khawatir, belum juga diitung bensin jadi ya sama aeee. Yaudah deh bersabar ajaa, nanti pasti Tuhan bukakan jalan..

Kayaknya sih segitu aja yang aku gak suka tentang Jerman… nanti aku akan nulis apa2 yang aku SUKA banget tinggal di Jerman…

Kegundahan Menetap di Jerman (Curhat) // Terima Kasih Suamiku

Maapin tulisan aku amburadul ya karna gak mood nulis tapi pengen nulis (adeh gimana sih 🤣)

.

.

.

Mungkin memang ini yang terbaik dari Tuhan…

Aku sampai di Jerman tgl 9 Maret 2018 Dari tempat tinggal, makanan sampai kebutuhan lain semuanya tercukupi dengan baik… Dari keluarga sampai teman-teman suami juga menerima dengan sangat amat baik.

Tapi hampir 4 bulan ini aku terus menerus memendam perasaan sedih, tertekan, kadang kecewa dengan diri sendiri. Alasannya tidak lain karna ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman.

Lulus A1 bukanlah apa-apa…

Selama aku tinggal di Jerman, membuka mulutpun sulit untuk aku lakukan. Ketakutan apabila aku salah mengucapkan sesuatu dalam bahasa Jerman membuatku membungkam mulut selama berbulan-bulan

Bahasa Inggris?

Hmmm… liburan di Berlin membuatku tersadar bahwa Berlin adalah tempat yang paling diminati oleh wisatawan. Pelayan restaurant hingga pelayan toko secara otomatis menyapa atau berbicara dengan bahasa Inggris. Sangat berbeda jauh dengan Munich, mereka tidak segan-segan berbicara dalam bahasa Jerman, walaupun sudah aku jelaskan akan ketidakmampuanku dalam berbahasa Jerman, seakan akan mereka menutup telinga dan tetap berucap tanpa henti.. Ah lelahnya

Kadang hal yang paling membuat tertekan adalah acara kumpul keluarga. Aku selalu bahagia, senang di saat aku bertemu dengan keluarga suami tapi ya tidak semua keluarga suami bisa berbahasa Inggris. Hanya kakak ipar dan mama mertua.

Aku sangat memaklumi karna di keluargaku juga tidak semuanya bisa berbahasa Inggris, tapi dengan kondisi yang akan menetap di sini sampai titik darah penghabisan, mau tidak mau aku harus belajar, sampai bisa.

Keluarga suami tidak pernah menekan tapi terkadang mereka sangat-sangat menaruh harapan besar kalau aku harus bisa bahasa Jerman (terutama nenek dari suamiku). Untuk hal itu aku sangat-sangat maklum karna mereka khawatir

Menangis karna masalah bahasa ini bukan sekali dua kali tapi berkali-kali. Aku tipe orang yang tidak ingin orang lain kecewa tapi aku juga bukan tipe orang yang dengan mudahnya belajar sendiri di rumah (lulus A1 tanpa kursus di Indonesia merupakan mujizat)

Menunggu ijin kursus dari pemerintah Jerman inipun memakan waktu lumayan lama (sudah bulan ke 3) dan masih tidak ada tanda-tanda apapun.

Suatu ketika entah pembicaraan apa yang mengawali akhirnya aku marah dan menangis di dalam mobil. Kata “lelah” dan “tertekan” akhirnya terlontarkan di hadapan suami. Kalimat “menghabiskan uang puluhan juta untuk berlibur tapi untuk kursus harus menunggu biaya dari pemerintah” tercetus begitu saja. Suami terdiam, mungkin karna fokus menyetir atau berpikir, entahlah.

Sesampainya di rumah aku sangat-sangat menyesal. Meminta maaf pada suamipun langsung aku lakukan. Suamiku tidak pernah marah, bahkan dari awal berkenalanpun dia tidak pernah menunjukkan amarah. Hanya tersenyum dan berkata bahwa ia akan mendaftarkan aku di salah satu tempat kursus. Dalam hitungan menit diapun selesai, tgl 23 Juli 2018 nanti aku akan memulai kelasku yang pertama.

Aku bahagia sekaligus sedih. Bahagia karna aku akan belajar dan sedih karna biaya kursus hingga selesai bisa mencapai 2 sampai 3 kali lipat, dan harganya juga tidak murah.

Kalimat yang terucap dari suamipun selalu sejuk dan menenangkan “aku bahagia kalau kamu bahagia”

Terima kasih suamiku…

Mencintaimu adalah hal terindah dalam hidupku

GAK BOLEH HAMIL!!!!

“Gak boleh hamil”

“Anak itu ngerepotin”

“Kerjanya minta duit aja”

Well, kalimat diatas itu asli sinetron banget ya nyiahahahaha emang ya incesss keseringan kueeeseeellllll nonton sinetron yang membuat hati incesss gradag grudukkk gak karuan.

Tapi yah emang kenyataan kalau aku gak boleh hamil ya, tapi bukan karna suami gak ngijinin…. tapi karna bu dokter

Bu dokter???

Kejamnyaaahhhhh bu dokteeelllllll😭😭

Tapi syukurnya cuma 3 bulan aja ya menunda kehamilannya karna aku harus melengkapi vaksin2 yang kurang.

Awalnya aku sama suami memang niatnya gak menunda kehamilan, malah dia yang semangat bangeeeettt pengen punya anak walaupun keluarga suami aku rada kurang setuju karna mereka beranggapan kalau anak ya nanti2an aja, sekarang nikmati waktu berdua dulu.

Tapi ya suamiku itu orang kekeuuuhhh bangettt yaaa jadi kita tetep gak pengen menunda…

Jadi hubungannya hamil sama vaksin apa??

Hubungannya ya amit2 kalau pas hamil kita kena penyakit yang berbahaya karna kita gak vaksin kan bahayaaaaa buangetttt buat bayiiii…

Jadi aku sama suami memutuskan untuk pergi ke dokter dan konsultasi masalah vaksin dan kehamilan..

Dan yakkk bu dokter shock waktu denger aku cuma dapet vaksin pas bayi aja, karna vaksin itu kan harus berlanjut sesuai dengan apa yang dianjurkan dokter…

Pas ditanya aku dari mana ya dengan polos aku jawabnya Indonesia… langsung mengkeruttt deh itu dahi bu dokter hahahahaha mungkin dalem hati bu dokter mikir “ya ampun ini pasti dari negara keterbelakangan sampe gak vaksin” 😂😂😂

Dan yang lebih parah itu aku gak pernah vaksin MMR

Ya karna waktu aku lahir dulu pemerintah gak mewajibkan untuk vaksin MMR jadi mama aku yang orang awam ya mana ngerti, jadi gak vaksinnnn dehhh 😥😥😥

Nah MMR itu adalah singkatan dari tiga penyakit yaitu Mumps, Measles, Rubella, hal ini berarti vaksin MMR yang digunakan merupakan vaksin yang didalamnya terdiri dari kombinasi tiga komponen vaksin yaitu Mumps (gondong), Measles (campak), dan Rubella (campak jerman).
Sumber: Imunisasi MMR : Jadwal, Manfaat, Efek Samping – Mediskus

Kalau kalian baca blogku sebelumnya ya kalian tau aku pernah kena Mumps alias gendongan, jadi dengan polosnya aku bilang ke bu dokter “tapi saya udah pernah kena Mumps, jadi gak perlu vaksin MMR kan?” Eehhhh bu dokter malah bilang “ya karna km gak vaksin makanya kena, dan gak menutup kemungkinan km akan kena lagi. Apalagi vaksin MMR ini 1 paket dan kalau km sama suami berniat untuk punya bayi ya Rubella ini sangat2 berbahaya kalau km terjangkit waktu hamil” langsung mingkemmmm dehh mulut cantik incesss dimarah bu dokter 😂😂😂

Dan saking bingung nih bu dokter ya untuk memastikan dia langsung telp institut pervaksinan yang jujur aku gak tau namanya 😂😂😂

Dan kata orang di institut ya gpp kalau aku divaksin sekarang, gak usah cek darah atau semacamnya. Niat bu dokter sih aku dapet semuaaaa vaksin karna jujur dia takut aku kenapa2 di masa depan tapi kata orang di institut aku cuma perlu MMR 2 kali dan DPT 1 kali (untuk DPT aku udah divaksin waktu bayi tapi harus di perbaharui lagi).

Karna MMR ini vaksin “hidup” jadi kata bu dokter aku gak boleh hamil dulu selama 3 bulan karna bisa menggangg bayi dan berbahaya banget…

Jadi untuk bu ibu yang berniat untuk hamil ya kita harus mempersiapkan diri dulu apakah badan kita siap untuk si cabang bayi atau tidak..